Pindahan

Ternyata, selama tahun 2018, hanya menelurkan satu postingan.

Bukan karena males (padahal iya), tapi karena banyakkkk sekali yang harus dikerjain sepanjang tahun 2018. Ya ngurusin jual2 segala macem, pindahan besar-besaran ke tempat sementara, ngurusin anak mau ujian, ngurusin anak mau perpisahan, sekolah masak, segala macem paperworks, pindahan lagi ke luar Indonesia, dll dsb dkk. Dan dunia harus tau kalo HAMPIR SEMUA EKE YANG NGERJAIN SENDIRI CYIIN! Karena si bapake sudah cabut duluan ke NZ dari awal tahun 2018, dan yukdadahbabay semuanya ditibankan ke saya. Sekarang kalo diinget-inget jadi ngeri sendiri. Gue makan apaan ya kemarin sampe setrong gitu.

Kembali ke blog… sejak pindah ke NZ, niat banget mau meramaikan kembali blog ini. Mulai ngeblog 15 tahun lalu waktu masih tinggal di Jepang. Selain karena dulu lagi hot-hotnya blogging, di sana suasana juga kondusif banget untuk nulis. Koneksi internet secepat setan, bikin urusan blogging jadi lancar. Pindah ke Indonesia, mulai deh seret. Kayaknya ada aja kendala, dan ujung-ujungnya males. Sekarang sudah pindah ke Auckland, situasi dan kondisi mirip kayak waktu di Jepang, jadi…. ayo yang rajin!!! Jangan banyak alesan!!! Walaupun blogging sekarang udah gak serame dulu, tapi tetep menarik kok. Jujur saya gak cari viewers. Blog ini ada kan memang buat menyalurkan keinginan untuk menulis. Konon kata Imam Al-Ghazali, “Jika kau bukan anak raja, maka menulislah”. Bhaique.

Untuk pemanasan, maka akan dihadirkan cerita tentang pindahan. Asli, hidup saya kayaknya sering amat pindahan *lempar tatapan setajam golok ke suami*. Sejak lahir sampai akhirnya kawin, saya nggak pernah sama sekali pindah rumah. Ya puluhan tahun di rumah yang sama. Sampai akhirnya dipertemukan dengan laki-laki yang sembari ngajakin kawin pake selipan pesan sponsor “siap-siap ya, aku seumur hidup nggak pernah tinggal di tempat yang sama lebih dari 5 tahun”. Kirain doi becanda. Ternyata… beneran loh! Terhitung sejak kawin 2004, udah 8 kali saya pindah rumah. Lintas propinsi, lintas negara, lintas benua. Sampai ada box-box yang sengaja gak dibongkar, soalnya…. ya kan capek  bongkar-pasang mulu!

szat481utkm4t86ge3bkow

Jakarta to Auckland. 2 anak, 7 koper total berat 90 kilo, 3 koper kabin, 2 tas. Belum masuk pesawat aja udah gempor. Nggak ada barang yang dikirim duluan atau belakangan, berhubung sudah niat pindah dengan bawa barang secukupnya. (Secukupnya aja 90 kilo lebih).

Sampai di Auckland pun udah ngerasain sekali lagi pindah. Pertama, tinggal di apartemen sementara di area CBD dekat pelabuhan. Enak sih di situ, semua serba walking distance (kecuali sekolah). Tapi gak enaknya kalo malem banyak yang selon mabok 😀

Sebulan kemudian, pindah lagi ke rumah yang kami tempati sekarang ini. Packing lagi, angkut lagi….

chwevsvuqd60hzmcidgmea

<<Muka bosen boyongan mulu>>

Kalau di Jakarta kita bisa bayar orang untuk bantuin pindahan dan ada jasa go-box buat angkut-angkut barang.  Kalo di sini… ya situ angkut aja sendiri. Bisa sih bayar orang dan sewa truk, tapi harap diingat bahwa tarif jasa di Selandia Baru itu mahal adanya. Dan kami yang perhitungan ini memutuskan untuk angkat sendiri semuanya.

Untung si anak cowok udah gede dan makannya banyak banget, jadi dia kuat bantuin bokapnya angkat-angkat barang. Plus dia hobi banget ngerakit barang. Semua perabotan disikat sama dia, mamak tinggal kipas-kipas.

bm2leifnry+otzux+p3n8g

Rumah Manis Rumah….

Berhubung barangnya jauh lebih sedikit daripada di rumah Jakarta, dalam waktu 2 hari udah rapi rumahnya. Ke depannya masih bakal pindah lagi nggak? Ya eyalaaah jelass, namanya juga masih ngontrak. Tapi sudah bertekad untuk tidak menumpuk barang, biar acara pindahan selanjut nggak setres-setres amat. Cerita mendapatkan rumah ini nanti diceritakan di postingan selanjutnya.

Smooches!~

 

 

 

 

Advertisements

2019

Rencananya ingin menulis di hari pertama tahun 2019. Tapi seperti biasa, rencana kan tinggal rencana. Tulisan baru lahir di akhir Januari.

img_4129

Aslik, saya semangat banget menjalani 2019! Walaupun suasana dan suasini menjelang pilpres itu gila banget, tapi ya sutralah.. seperti kata @Nurhadi_Aldo: “biarkan saja ntar pada mati sendiri”.

Mari kita mulai dengan flashback tahun 2018 dulu. Bahwa sesungguhnya, ku tak habis ucap syukur untuk tahun 2018. Di tahun ini apa yang dicita-citakan tercapai. Walaupun dibilang nekat sama keluarga sama teman-teman (ya emang nekat sih), tapi rasanya keputusan pindah ke NZ nggak salah. Kadang kalo keluar rumah, sejauh mata memandang liat pemandangan indah, saya masih suka tampar-tampar pipi. Nggak lagi mimpi kan nih??? Basi sih, tapi seriusan emang begitu rasanya. Apalagi inget apa yang sudah diperjuangkan dan dikorbankan sebelumnya untuk bisa di sini.  Lihat anak-anak sebahagia itu adalah anugrah luar biasa. Di bulan pertama sekolah, si anak bungsu kirim surat buat bapak-ibunya, diselipin lewat bawah pintu kamar. Isinya : “I’m soooo happy with my new school. The best ever! Thanks mom and dad for bring us here in New Zealand.” Gimana gak kejet-kejet cobak!

Tapi tahun 2018 juga mencatat kesedihan yang -tanpa diduga- sangat mendalam. Beberapa bulan setelah pindah, ibu mertua sakit. Mulai dari sakit yang dianggap batuk masuk angin biasa, ternyata beberapa minggu kemudian statusnya meningkat jadi ultra serius. Di bulan November, kami putuskan mudik sebentar jenguk mama mertua. Persis menjelang take off di bandara Auckland, kami sempat video call sama mama. Tanpa menduga ternyata itulah sapaan terakhir kami untuk mama. Saat kami masih di perjalanan, mama kembali ke pangkuan Tuhan.

Gak usah ditanya sedihnya kayak apa. Saya mikirin orang tua kandung saya yang masih sehat juga jadi sedih. Merantau memang keputusan sendiri. Niatnya baik. Tapi di antara berkah dan bahagia yang didapat, juga ada perjuangan dan ada hati yang sowek-sowek. Dan memang ini benar adanya: living abroad is not for the weak.

Tapi hidup harus lanjut terus ya. Orang-orang yang sayang sama kita juga pasti nggak mau kita nyusruk dan nyungsep. Untuk sesama perantau di luar sana…. hugs from afar!!

Baiklah… mari kita tutup postingan ini dengan harapan. Harapan yang baik-baik. No more nyusruk, no more nyungsep. Semoga apa yang kita cita-citakan bisa tercapai. SELAMAT TAHUN BARU 2019… SEMOGA DI TAHUN INI KITA SEHAT, KITA SENANG, KITA MAKMUR!!!

Bangkok Journey: The Sweets Part

Yuk terusin cerita Bangkok-nya. Udah mangkrak 4 tahun ini hey!

Di cerita sebelumnya, sebelumnya juga dan masih sebelumnya juga (iya, yang sudah 4 tahun lalu itu!), tersebutlah bahwa setelah beberapa hari mencicip rasa otentik local cuisine, baru menyadari bahwa ternyata rasa masakan Thai yang selama ini saya gemari adalah adjusted taste. Rasa otentiknya sendiri sih enak, tapi gak terlalu favorable buat saya. Oleh karena itu, fokus pun bergeser ke dessert khas lokal. Nah ini, baru sukses besar. Enak-enak sekali!

Terjuara adalah Mango Sticky Rice (Ketan Mangga). Ketan diguyur saus santan, dimakan bareng potongan mangga manis dan taburan kacang tolo sangrai. I could eat this all day long. Sebenernya gak suka makan mangga. Tapi kalo mangga dimakan pake ketan, rasanya meningkat 200%. Ada juga ketan duren, tapi too creamy. Harganya sama aja di hampir semua tempat di Bangkok. Setangkup ketan, saus plus 1 mangga (utuh) dijual 120 THB.

a3014579-c637-49d7-bb18-609461a9de92_zpsxxrwlbnn

Belum sah ke Thailand kalo belum minum the famous Thai Iced Tea. Dibanding minuman lain, misalnya soda, harganya lebih mahal. Rata-rata 60-80 THB segelas. Pengen banget sih liat cara bikinnya.  Saya cuma tau konon teh ini dibuat dari seduhan teh hitam dicampur susu, kayumanis, kapulaga, vanilla endesbre endesbre. Sayangnya  gak dapet kesempatan liat langsung cara bikin racikannya.

84243cd6-e691-456e-838d-8ad55723fa74_zpssxkxmlbr

Kalo gak mau repot bikin from scratch, yang kemasan sachet juga banyak. Nestea Thai Tea salah satunya. Harganya sekitar 80-90 THB sebungkus (isi 10 sachet). Ini disarankan banget untuk beli loh.. baik untuk ditenggak sendiri atau buat oleh-oleh. Soalnya rasanya enak banget dan di Indonesia belum pernah liat ada yang jual.  Thai Tea versi botolan juga ada. Sempet beli di airport, cuma gara-gara botolnya lucu.

Nah kalo soal buah-buahan, semua buah yang pake embel-embel BANGKOK sudah jaminan enak dan ukurannya jumbo. Pepaya Bangkok, Nanas Bangkok, Duren Bangkok. Ternyata memang demikian kenyataannya dimari. Dan super bahagia disini bisa makan buah paling enak sedunia…. JAMBU!!

7e573756-4417-49fe-b304-910965b40f36_zpsk2gigoc0

Mirip ya sama yang dijual tukang buah di Jakarta? Banget. Gerobaknya mirip. Debu-debu polusinya juga mirip 😀 Tapi di Bangkok buahnya manis asli, bukan dicelupin ke sakarin. Seplastik dibandrol 20 THB.

44f9db5e-7ef9-44e1-8a81-69f3fdcffccc_zpsp1skp6vl

Jus delima segar, sebotol 40 THB

 

bdf21c58-1370-497c-8428-2bc47701fabb_zps5r67dsoh

Mamang es dung-dung ini mangkal di depan Wat Pho. Jual es rasa kelapa nangka sama kelapa kacang. Harganya lupaaa… 20 THB juga kalo nggak salah.

Aneka topping es campur

 

Masih topping es campur

Luk Chup (kue-kue mini bentuk buah-buahan yang isinya kacang hijau halus)

Kalo mau yang gurih-gurih, ada spring rolls ini juga kok. Isinya macem-macem, ada ikan, kepiting, udang, sayuran

Dan ini juga ada. Apa ini ya, semacem cilok. Lupa namanya… maklum udah lama 😀

Yang suka dessert manis, sepertinya wajib mampir ke Siam Paragon. Di lantai basement penuh outlet yang jual dessert lucu-lucu yang penampakannya juga gemes banget.

 

Lucuuuuuu……

Trus kudu piye ikiiiiii…….

 

Tolooooooonggg…..

Setelah dipelotoin mbak-nya karena kelamaan milih…

Akhirnya…. selesai juga cerita Thailand. *syukuran*

4 hari memang kurang lama dan kurang puas sih untuk nyicipin kekayaan kuliner Thai. Banyak banget yang enak-enak, dan banyak juga yang ekstrim macem kecoa goreng (yang tentunya tak kucicipi, tengkyu). Semoga someday bisa liburan ke sana lagi dan jajan-jajan lagi. Thank you Thailand!

 

Kia Ora!

Setelah mati suri sekian lama, akhirnya………… AKU KEMBALI!!!

Tapii.. titik koordinat sudah bergeser, dari Jakarta ke negara di ujung selatan. We’re now in New Zealand!

Pindah  mulu sis? Iyes. Abis sini anaknya bosenan… Nggak deng. Kan ceritanya untuk cari kehidupan yang lebih baik. Keputusan untuk pindah juga nggak datang gitu aja kok,  tapi lewat pertimbangan yang panjang kali lebar kali tinggi. Hamdalah selama di Indonesia hidupnya tidak berada di garis kemiskinan. Bisa tidur nyaman di rumah sendiri (walaupun bayar KPR ngos-ngosan banget ya kakak), punya mobil, makan enak dan anak-anak pun sekolah di sekolah nasional plus. Cukup?

Oh, ternyata tidak.

Dimulai dari beberapa tahun terakhir, suami mulai merasa geraknya mentok. For those who know him, tau lah kalau dia nggak ngemeng doang. Dia berdedikasi tinggi sama kerjaannya. Dia punya mimpi yang luar biasa. Tapi makin hari dia makin gelisah sama kondisi yang…. yaaaaa gitu deh. I’m not gonna share the detail to anyone. But long story short, one thing led to another.  Fisik pun ikutan tergerus. Keluhan sakit ina-ini-itu mulai berdatangan -yang anehnya, tiap periksa ke dokter, jawabannya gak ada yang serius. Ini serius apa enggak sih.

Akhirnya, demi kepentingan keluarga, keputusan pun bulat. Semua aset dijual.
Rumah, jual!
Mobil, jual!
Harga diri, tidak dijual!
Walaupun sempet terjadi drama ‘nggak boleh resign’, dia tetep resign. Bismillah, kita hijrah. Bye bye Jakarta!

Sekarang sudah beberapa bulan tinggal di Auckland New Zealand. Semua serba baru. Lingkungan baru. Kebiasaan baru. Harus adaptasi lagi. Pastinya, mau hidup di mana aja, ada plus ada minusnya. Harus diakui, some things are better back there in Jakarta. But we just couldn’t be happier to be here. Keluhan-keluhan sakit yang dirasain kemarin, di sini lenyap bagai disihir. Alhamdulillah. Bapak ibu happy, anak-anak happy. No need to complain.

So let us say… wish us luck for our new adventure here in the corner of the world!

MpW8n5KgS+eQPE0xzeHquw

by the shufu herself

Bangkok Journey: Siam Niramit Dinner

Sebelumnya izinkan saya mengucapkan: Woooww Siam Niramit baguuuuus…..!

Buat yang pengen tau Siam Niramit itu apa dan bagemana, silakan googling dulu. Intinya, ini pertunjukan teater kolosal kebanggaan Thailand. Yaa kalo di Indonesia mirip2 sendratari Ramayana yang di pelataran candi Prambanan. Babak pertama show digelar outdoor di pelataran. Awalnya rada ngenes nontonnya.. Penonton disuguhi tarian muda mudi, tapi yang nari mukanya penuh kebosanan hahahaha.. Tapi akhirnya lucuuuu. Ada tarian riang gembira dan banyak penonton yang ditarik-tarikin suruh ikut nari. Sukiii!

Kelar babak pertama, penonton dihalau masuk ke dalam gedung teater untuk nonton ‘the real show’.  Huwowwwww…. aku terpesonaaa! Maklum ya sini anaknya belom pernah nonton Broadway. Jadi liat di panggung tiba-tiba bisa ada sungai, air terjun sama gajah lewat aja udah seneng banget! *gampangan*

Tiketnya ada dua jenis, tiket show only dan tiket show + dinner, dan kita dibeliin Mr. Krit si driver baik hati tiket including dinner, yang harganya cuma beda tipis sama tiket show only. Jauh lebih murah juga dibanding harga tiket resminya. Entah gimana caranya, Read More

Thai Tonight!

Orang yang punya hobi makan memang paling nggak bisa diajakin ngomongin makanan tepat sebelum tidur. Cuma gara-gara tengah malem ngobrolin kecap ikan, trus langsung resah. Pengen buru-buru makan Tom Yum Soup…

Besoknya hujan seharian. Cuacanya dingiiiin.. Bahkan cuaca memberi dukungan buat makan Tom Yum! Supaya pakdosen nggak ribut mempertanyakan mana dagingnya, jadi mari kita hadirkan juga Thai Beef Basil, dan untuk minum ada Hot Lemongrass Tea. Selamat makan di Pattaya ala-ala!

img_1915

Read More

Bangkok Journey: Thai Green Curry

Ambisi hidup menyicip green curry di tempat asalnya tercapai sudah.

Ini menu yang selalu dipesan tiap kali mamam-mamam di restoran Thai. Yang di Lan Na Thai itu enaknya bukan kepalang. Bikin sendiri? Oh, pernah juga. *sombong*  Enak banget juga *sombong lagi*.  Nih, intip sini nih kalo gak caya..  Tapi tapi tapi akukan belom pernah makan di kampungnya sana! Jadi salah satu niat beli tiket Jakarta-Bangkok pp adalah untuk makan ini. Cetek amat yak, hahaha….

Di hari pertama jelajah Bangkok belum ada kesempatan. Pas hari kedua, tancap. Tanpa mikir, langsung tunjuk  ini di kedai makanan halal di MBK Food Court. Sebenernya siiih mata dan hati lebih ngiler liat penampakan green curry di kios seberangnya. Assslik, mouthwatering banget! Tapi ditolak sama kokinya, hahahahahaha…… Gara2 liat kepala ijk dibungkus, dia langsung nyuruh-nyuruh ke kios seberangnya. Bener-bener digandeng dan dianterin sampe kios seberang :)) Kop khun kha bapaaak!

Setelah pesenan dianter, langsung alis naik sebelah. Kok minimalis? Tapi kan katanya gak boleh judge by its cover yah. Ya uwes, disendok lah. Seruputan pertama…. wow, enak! Kayak gini ternyata rasa aslinya.  Santannya lumayan kental, cukup gurih, tapi agak keasinan.  (Ada apa sih Thailand, kok masakanmu ternyata asin-asin?)  And yes, rada ‘sepi’ karena isinya cuma potongan ayam kecil-kecil dan sedikit, dengan kuah melimpah. Rasa gurih kuahnya berujung di rasa pedas, yang makin lama makin kuat.

Dan selanjutnya…
Aku…
Kepedesannnnnn!!!

Astaga Gustiii… tobat pedesnya. Munculnya justru aftertaste, jadi gak ilang-ilang. Padahal ini udah pesen yang mild. Karena saya emang gak kuat pedes, sempet menyangka diri sendiri yang cemen. Sama pedes aja takut. Tapi setelah temen-temen yang lain pada nyoba dan mereka SEMUA bilang pedassss… ya berarti bukan salahkuuu! Tapi gak apa-apa, tak menyesal. Cicip Thai Green Curry otentik : checked. 🙂

Masih to be continued

Bangkok Journey: Local Culinaire

Preambule: walaupun ini cerita tahun lalu dan udah basi, tapi aku mau cerita!! :p

Alkisah, setelah kehebohan nyaris tiap malam selama berbulan-bulan (diiringi tatapan lelah dari suami masing-masing), akhirnya ada 6 mamak-mamak yang berhasil melarikan diri ke Bangkok! Harusnya bertujuh.. tapi yang satu gagal berangkat, dan buntutnya terpaksa dia harus sabar dijejelin foto 6 temennya lagi gila-gilaan 😀

85f91fbb-e1b0-440a-8aa9-22d3add076fe_zpsrub6ngyd

Kalo mau ditulis, keriaan di Bangkok gak selesai 10 postingan. Tapi berhubung ini foodblog, jadi yang ditulis disini cuma perjalanan perut ya. Dan sebenernya, sini anaknya lebih doyan makan daripada belanja, jadi tujuan utama ke Bangkok emang mau makan 😀

Read More

Sundanese-Padangnese-Japanese

Kan critanya fusion. (Trus bingung. Ini masuk kategori masakan apa?)

Cuman gara-gara lagi seneng bikin donburi, karena abis beli mangkok donburi baru yang porsinya kurang pas untuk sekali makan. Tiap hari bikin donburi. Gyuudon, Oyakodon, Katsudon, Chirashi-don. Dan ketika udah mulai keabisan gaya, datanglah GEPUK-DON!

…yang mana ini sesungguhnya ada empal gepuk disuwir, dan disiram sambal lado kayak mau bikin dendeng batokok. Jadi kuberikan nama:

GEPUK LADO IJO DONBURI

Bahan-bahan:

Nasi putih, sesuai porsi perut masing-masing
Empal gepuk, bikin sendiri boleh, atau Ny. Yong to the rescue!
Cabe ijo, rajang
Bawang merah, rajang
Garam
Merica

Cara bikinnya:

– Empal gepuk digoreng. Tiris, serap lagi minyak-nya pake kitchen towel paper.
– Panaskan minyak sedikit. Tumis cabe ijo + bawang merah sebentar. Kasih garam + merica sedikit (tapi gak usah juga gak apa2, empal-nya kan udah asin).
– Taruh nasi putih di mangkok. Atur empal diatasnya. Siram pakai cabe ijo tumis.
– Enjoy!

 

 

 

Ifu Mie

Tiap bikin capcay, adonannya selalu dilebihin. Soalnya bisa disimpen dikulkas (asal jangan kelamaan) dan gampang dikutak-katik. Bisa dijadiin sapo, kuah cah daging, endesbre endesbre.

Tapi paling suka dibikin iniiii….

IFU MIE

Cara bikinnya cuma mie telor basah digoreng di minyak panas dan banyak sampai kering. Biar bentuknya gak buyar-buyar, mie basah-nya ditaruh di tirisan yang ukurannya agak besar dan bentuknya cekung. Trus tirisan-nya dicelup ke minyak. Buat anak-anak, pake tirisan yang ukurannya lebih kecil, jadi ifu mie ni kayak di bakmi GM.

Untuk kuahnya, pake kuah capcay (resepnya disini yaa…) dengan isi terserah mau diisi apa, tapi kuahnya dibikin banyaaak. Mie keringnya ditaruh di piring, lantas disiram capcay. And the best way to enjoy the dish adalah ketika mie-nya udah mulai lembek kena kuah 😀