Si Kecil: The trusted Gear

Sodara-sodara, perkenalkan… inilah rekan kepercayaan saya kalo udah menyangkut urusan baking.

Nama resminya Sharp RE-S160.

Benda ini sebenarnya adalah denshi renji (atau microwave, gitu lho..).. yah, at least begitulah yang ditulis di display-nya, mengingat fungsi microwave lebih merakyat di Jepang daripada oven. Fungsi utama-nya memang sebagai microwave, tapi dilengkapi dengan fungsi obun (oven) dan guriru (grill) juga. Harga resminya sekitar ¥16000. Tapi saya dapet rejeki dari Gusti Allah… cuma disuruh bayar ¥7000. Soalnya saya belinya di clearance sale departemen store yang mau tutup, jadi semuanya dijual murah. Alhamdulillah…

Tadinya saya selalu menggunakan fungsi microwave aja dan sama sekali gak pernah mengkaryakan perkakas ini buat bikin kue. Soalnya saya keburu gak pede duluan liat bodi-nya… cindil begini, cuma muat satu loyang bunder diameter 18 cm (pas) atau 20 cm (maksa). Bisa apa dia disuruh bikin kue? Gak yakin sayah… lha wong saya terbiasa ngeliat oven punya ibu saya yang segede gaban. Oven-nya ibu yang ukurannya paling kecil aja masih lebih gede daripada ini..

Tapi selama mudik ke Jakarta kemarin, saya kerjaannya bikin-bikin kue terus. Umpak-umpakkan,.. mumpung banyak oven gaban. Lantas begitu balik lagi ke Jepang, napsu baking-nya ternyata masih berkelanjutan. Gawat….

Akhirnya, daripada makan gak enak tidur gak nyenyak, saya nekat pake si kecil ini buat bikin kue.

Ternyata……. dia bisa!!! Dia bisaaaaaaaa!!!!

Percobaan pertama memang belum 100% perfect, ya gak papalah.. namanya juga pertama kali. Tapi sejak saat itu saya udah gak ragu-ragu lagi mengkaryakan si kecil ini. Makin lama saya sama si kecil ini makin akrab, saya makin paham sifat dan kelakuannya. Dan malah menurut saya, si kecil ini ternyata otaknya encer! Bisa cepet panas, jadi saya gak perlu pre-heat lama-lama.. hemat listrik, toh. Panasnya juga menyebar rata, jadi kue saya hampir selalu bisa mateng sempurna. Ruangnya memang kecil, tapi cukup buat saya. Untuk saat ini toh saya gak butuh oven kapasitas besar,.. buat apa? Lha wong yang makan kue cuman bertiga.

Sampai hari ini karya-nya si kecil udah banyak… selain buat keperluan masak sehari-hari, dia juga bisa buat bikin cake dan cookies. Gak cuma panggang biasa, tapi juga panggang air (au-bain-marie). Dia udah menghasilkan aneka dessert, kue-kue harian buat sarapan go-shujin, kue ulang tahun Ken-chan dan cookies-cookies buat cemilan kita semua.

Gak nyangka, ternyata kecil-kecil begini jagoan dia…….

4 thoughts on “Si Kecil: The trusted Gear

  1. […] sukses ngembang gendut-gendut. Yihaaaaa….!!  Yang lama sih manggangnya… karena oven saya cindil banget, jadi satu batch cuman nyukup 5-6 biji. Terpaksalah mesti bolak-balik […]

  2. […] semuanya sukses ngembang gendut-gendut. Yihaaaaa….!! Yang lama sih manggangnya… karena oven saya cindil banget, jadi satu batch cuman nyukup 5-6 biji. Terpaksalah mesti bolak-balik […]

  3. dee says:

    halo mbak,salam kenal yah…ternyata pake microwave bisa juga buat bikin cake.apa bisa kering bagian atas nya?

    • salam kenal juga🙂
      microwave punya aku ini ada fungsi oven-nya. jadi waktu bikin cake, yang difungsikan ya oven-nya. pernah juga sih bikin kue pakai fungsi microwave. memang lebih cepet jadi, tapi hasil akhirnya agak aneh…. lengket, gitu… jelas gak sebagus kalo dipanggang pake oven.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: