The biggest fan of mama’s cooking!

Preambul:

Dari kecil sampai sekarang, saya suka banget baca Little House on the Prairie series. Salah satu hal yang paling menarik dari serial itu adalah pendeskripsian tentang makanan yang bener-bener detail. Saya yang cuma baca aja seolah-olah bisa ikut merasakan enaknya dan mencium aromanya.

Favorit saya adalah Farmer Boy, yang mengkisahkan tentang masa kecil Almanzo. Dalam buku itu disebut-sebut kalau ibunya Almanzo juagoooo banget masak. Masakannya hebat-hebat dan semuanya enak… gak ada yang gak enak. Almanzo kecil yang doyan makan sampai bangga banget sama ibunya. Untuk Almanzo, pemandangan yang paling indah adalah melihat ibunya keluar dari dapur sambil bawa piring besar penuh masakan yang enak-enak…

**************

Yeah,.. mungkin karena keseringan baca serial itu, saya sampai jadi obsessed. Salah satu cita-cita saya adalah bisa seperti ibunya Almanzo; anak-anak saya bangga sama ibunya, dan doyan banget masakan ibunya. Bakalan susah memang. Saingan saya pasti banyak… ya Mc Donald-lah, ya KFC-lah, tukang-tukang jajanan-lah. Tapi, entah saya yang ge-er atau emang kejadian nyata, belakangan ini kayaknya obsesi saya agak-agak terwujud….😀

Waktu anak saya masih di dalem perut, saya memang jadi kalap masak. Semua-semuanya dimasak. Gak bisa liat resep baru dikit, langsung dicoba. Belom lagi sewaktu hamil itu saya jadi punya kebiasaan aneh: tiba-tiba kebangun tengah malem, trus langsung masak… tanpa bisa dicegah. Pokoknya go-shujin sampe speechless… gara-gara mergokkin saya jam 2 malem bikin rendang plus soto plus bubur sumsum. Padahal lagi gak ada kendurian…

Mungkin gara-gara kebanyakkan ‘di-doktrin’ sejak masih di dalem perut, jadinya si Ken-chan ketularan saya jadi peminat kuliner. Umurnya sekarang baru 14 bulan, tapi passion-nya terhadap makanan besar sekali. Sampai sekarang Alhamdulillah makannya gak susah dan dia doyan makan apa aja, kecuali mangga. Apapun yang saya masak buat dia, pasti dia doyan. Dan… ini nih yang bikin saya seneng banget.. dia sepertinya lebih suka makanan bikinan saya daripada makanan beli, atau buatan orang lain.

Macaroni gratin yang dibeli di Saizeriya dimakan dengan ekspresi futsu (biasa aja). Tapi waktu saya bikinin macaroni sendiri, Ken-chan makan dengan lahap dan rakus. Waktu saya bikin nasi tim ayam, dia marah kalau nasi di piringnya habis. Saya mesti buru-buru nambahin lagi sebelum dia tambah ngamuk. Dan sekarang dia juga udah hafal, kalo dari dapur ada suara mixer, berarti sebentar lagi bakalan ada kue-kue enak buat cemilannya dia. Waktu kue-nya lagi dipanggang, Ken-chan sebentar-sebentar ngintip ke dapur… ngeliatin oven. Trus waktu alarm oven bunyi ‘Triiiiiiiinnnggg…..” tanda kue udah mateng, pasti dia langsung cengengesan sambil tepuk-tepuk tangan… Hore horeeee! Hore horeeeee!

Dan kalo kue-nya udah sampai ke tangannya dia, ya beginilah jadinya……. clemongan semuanyaaaa..!!!


This album is powered by
BubbleShare
Add to my blog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: