Another food theme park: Ice Cream City!

Postingan ini adalah lanjutan dari crita yang sebelumnya tentang Tokyo Dessert Republic. Setelah puas berburu aneka cake dan dessert, trus kita lanjut ke food theme park satu lagi yang masih berada di dalam kompleks Namja Town..

Ice Cream City !!!!

Sekedar sekilas info, di Jepang emang banyak banget food theme park yang menarik. Di dalam kompleks Namja Town aja ada 4: Gyoza Stadium, Tokyo Dessert Republic, Macaroni Town dan Ice Cream City. Di Yokohama ada Ramen Amusement Park, dan di LaLaPort Tokyo Bay deket rumah kita ada bread and pastry theme park namanya Tokyo Pan-ya Street. Trus ada Sweet Forest Jyugaoka di seputaran Tokyo dan Kobe Sweets Harbour di daerah Kansai. Yang dua ini dessert theme park yang mirip seperti Tokyo Dessert Republic. Sebetulnya kita udah pernah ke Sweet Forest Jyugaoka, tapi foto-foto yang disana accidentally kehapus. Sebel banget….

Okeh.. balik ke Ice Cream City,…… kita melangkah kesana dengan perasaan excited, karena kita pikir disana akan sama menyenangkanya seperti pengalaman di Tokyo Dessert Republic barusan. Ternyata e ternyata……. hmmmmm yaaaa gitu deeeeh😀

Di dalam area Ice Cream City ini ada beberapa counter yang semuanya menjual ice cream dengan berbagai kekhasan yang bisa dinikmati sesuai selera. Dimulai dari outlet Magic Snow yang spesialisasinya adalah es krim susu yang lembut banget dan konon rasanya kayak salju, ditambah potongan buah segar dan disiram coulis (saus buah). Kemudian ada counter Magic Ice yang rada unik, karena es krim-nya ‘dibuat’ langsung di depan pengunjung, dengan mencampur berbagai macam bahan seperti aneka minuman, buah, kacang-kacangan, yogurt atau soda.

Di area ice cream dine-in, ada counter Soft Cream Bar yang khusus menjual ソフトクリーム (soft cream). Ini emang istilah khas orang Jepang untuk nyebut ice cream cone (kayak di counter-counternya Baskin Robbins di mall itu loh). Tapi counter ini terbagi menjadi dua bagian. Yang disebelah kiri khusus untuk aneka rasa es krim yang ‘normal’. Misalnya vanilla, coklat, strawberry, rhum raisins, etc. Karena pada saat itu lagi musim semi, rasa es krim yang sedang jadi primadona adalah rasa sakura.


aneka rasa yang termasuk normal

Ada juga es krim yang warnanya item abu-abu butek.. persis kayak warna aspal. Saya sempet nyicipin sesendok… dan ternyata itu rasa kurogoma (black sesame). Gak disangka-sangka, enak loh!! Rasanya antara manis sama gurih…

Nah.. kenapa saya bilang disitu rasa-rasa es krim-nya normal? Soalnya di counter yang sebelah kanan, berjejer kotak-kotak es krim yang rasanya gak normal!! Ada es krim rasa kare, rasa unagi (belut), rasa wasabi yang pedes nyengat di hidung, rasa tako (octopus)… pokoknya dari bahan-bahan yang kayaknya gak bakalan mungkin dibikin es krim! Saya sampe bingung, apa ada yang beli???? Tapi ternyata menurut Takamizu-san, banyak yang suka rasa-rasa aneh gitu. Eksotik, katanya.

Serius… kadang-kadang saya mikir orang Jepang tu suka terlalu aneh!

Lanjuuuut……. sekarang kita melirik ke counter perkawilan dari negara asing. Hehehe… Di counter Dondurma yang pasang bendera Turki, kita bisa nemuin es krim khas Turki yang bisa ditarik sampe panjaaaang. Unik deh cara bikinnya, dan pembuatannya juga didemonstrasi langsung di depan pengunjung. Yang jual dan narik-narikkin es krim juga orang Turki asli.

Trus ada counter Luciano yang pasang bendera Italia, karena di counter ini khusus jual gelato alias es krim khas Italia. Andalan di counter itu adalah Gelato Nero, yang sepertinya sih rasa dark chocolate dan looks yummy. Nah, buat cowok-cowok yang gila es krim, kayaknya bakalan cocok banget nyobain es krim di Brussel Glacio, counter es krim perwakilan dari Belgia. Porsinya gede bangeett… Sekian scoop es krim menggunung ditumpuk diatas waffle, masih ditambah siraman coklat dan potongan buah. Uwiiiiiiiiih…..

Buat yang suka crepes juga bisa bersenang-senang milih aneka cold crepes di outlet Santa Cream (ini mungkin plesetan dari Santa Claus :D). Menu yang best seller dan jadi andalan disitu adalah パリパリチョコバナナ (Pari-pari Choco Banana). Pari-pari sendiri artinya renyah… mungkin maksudnya kulit crepes-nya itu renyah kali ya..

CUP ICE MUSEUM……!!!! Nah ini diaaaa……. spot yang paling menarik menurut saya. Penampakkannya seperti museum mini khusus es krim cup. Keren banget deh isinya… Lemari pendingin berjejer-jejer yang semuanya penuh berisi deretan ice cream cup dari berbagai merk dan berbagai rasa. Ckckckck…. berarti produsen es krim di Jepang itu sebenernya buanyaaaak banget. Selama ini kalo saya jajan es krim di supermarket atau kombini (convenient store), saya suka susah milih saking banyaknya merk. Ada Glico, Lotte, Morinaga, Heiwa, Fujiya, Yamazaki dan lain sebagainya. Sedangkan di Cup Ice Museum ini jauh lebih banyak lagi!! Trus trus… yang bikin tambah menarik, saya spotting beberapa jenis ice cream cup yang vintagey. Ini dilihat dari logo dan kemasannya yang terkesan jadul. Kalo di Indonesia, ini seperti es krim Baltic yang udah susah banget ditemuin. Saya gak tau apakah pabrik-pabrik es krim jadul ini masih berproduksi atau hanya bikin limited edition khusus untuk Cup Ice Museum ini, yang jelas kalo di supermarket sih gak bakalan nemu.


rows and rows of ice cream cup!

Kata “museum” itu juga gak sekedar pajangan, tapi bener-bener ada fungsi museumnya. Di dinding sebelah luar Cup Ice Museum ini terpasang display masing-masing es krim cup yang dijual, lengkap dengan keterangan mengenai nama pabrik, rasa dan sejak kapan mulai diproduksi. Dan dugaan saya tentang es krim vintage tadi ternyata benar, karena emang beneran es krim jadul. Mulai diproduksi dari sebelum jaman perang cuy!! Sebenernya saya berminat banget pengen nanya-nanya lebih banyak tentang isi museum es krim ini, tapi sayangnya staf yang jaga cuma satu, dan doi keliatan sibuk. Jadi gak enak deh mau gerecokkin😀


diorama ice cream cup

Di beberapa jenis es krim terpasang label-label yang menandakan ranking. Misalnya es krim A adalah es krim coklat ranking 3 paling laku, es krim B adalah es krim adzuki (kacang merah) ranking 1, dan lain sebagainya. Mungkin pemasangan label ini dimaksudkan untuk mempermudah pengunjung menentukan pilihan… soalnya varian rasanya buanyaaak banget. Sama kayak di Soft Cream Bar tadi, di Cup Ice Museum ini juga ada rasa-rasa normal dan gak normal. Ada loh es krim rasa daging beruang, huehehehe…. Saya jadi inget Bertie Botts’ Every Flavour Beans yang ada di buku Harry Potter. Jangan-jangan ada es krim rasa setan😀

Nah kalo yang di foto dibawah ini yang menurut saya paling cantik penampilannya. Ini namanya かき氷 ( kakigori), es krim serut dengan siraman sirop atau susu kental manis yang khas musim panas di Jepang. Kalo di musim lainnya gak bakalan dijual es jenis begini. Wujudnya kalo kata saya mah gak beda sama es krim serut yang buat es teler itu loh.. Saya juga pernah liat alat penyerut es-nya, persis sama juga kok kayak punya-nya tukang es teler di Indonesia.


kakigori in cups

Hyaaahhh… begitulah ceritanya tentang Ice Cream City ini. Selama berada disana, kesan yang nempel di kepala saya tentang tempat ini cuma satu: Sayang bangeeeet! Gimana gak sayang…. konsepnya udah menarik, komoditi jualnya juga udah oke, tapiiiiiiii……. tempatnya amat sangat tidak menunjang! Keliatan usang, dengan pencahayaan yang pendar-pendar gak jelas. Padahal kalo dibikin lebih terang dan lebih nyaman.. pasti enak banget nongkrong disini sambil makan es krim.

Entah karena aura tempatnya yang kurang menarik, atau mungkin juga karena kita udah kekenyangan makan di Tokyo Dessert Republic, jadinya di Ice Cream City kita malah kalem… gak nggragas. Saya sama Akiko-san cuma beli masing-masing satu cup ice cream di gerai Soft Cream Bar. Saya beli rasa matcha, Akiko-san beli rasa vanilla. Para bapak-bapak gak berminat, dan si Ken-chan malah tidur!

Biar bagaimanapun…. tempat ini tetep menarik untuk dikunjungi kok. Apalagi buat yang penasaran pengen nyobain es krim rasa gila. Quite worth visiting for somewhat an experience.

Dan akhirnyaaa…. berakhirlah petualangan betsubara kita bareng keluarga Takamizu hari itu. Seru deeeh…. tanoshikatta! Okedeeeeehhhh………. sampe jumpa lagi Jun-san, Akiko-san & Sayo-chan… sampe jumpa di Jakarta ya!!! Iyah, di Jakarta… soalnya keluarga Takamizu bakalan nyusul pindah ke Jakarta juga pertengahan 2007 ini. Nanti gantian deh kita ajak kalian kliling-kliling…😀

Us and the Takamizus

Ice Cream City
Namja Town #3rd Fl.
Sunshine City Building
Ikebukuro, Tokyo

9 thoughts on “Another food theme park: Ice Cream City!

  1. Rully says:

    Daku juga kesiniiiiiiiiy!!! eh masa siy ada sofutokurimu rasa aneh-aneh? aku nggak ngeh tuch, kirain rasa yang biasa-biasa aza……………

  2. Dede says:

    Ceritanya menarik sekali🙂 jadi pengin pergi kesana juga, eh tapi kapan ya..hehehe

  3. eliza says:

    aku pernah ke blogmu/belum ya? kayaknya udah pernah ya…
    mau bilang terima kasih udah dikunjungi di blogku…
    cerita dari jepang selalu menarik, apalagi soal makanannya😀

  4. Andrie Anne says:

    Waaa seru bgt neh blognyaa..makasi dah mampir say..aku link balik yaa..makasi

  5. Buat Mbak Liza dan mbak Anne…

    Wuaaaahhh… makasih banyak ya mbak-mbak..
    Wooi masarakat,… pada mampir ke blog-nya mbak Liza sama mbak Anne dong! Sumpah keren banget deh!!

  6. sabran anis says:

    saya ingin membeli bahan utk soft ice cream,mohon informasinya telp 021-98676201

  7. dahlia says:

    dooooh pas banget pas baca ini postingan, pas juga lagi jilat galeto dark chocolate slruuup jadi bener2 mendalami banget deh baca ini hehehehe

  8. Buat Dahlia,

    Tapi gak sampe ngeces kaan?😀
    Makasih ya udah main ke sini…

  9. Eh ngomong-ngomong ini Dahlia yang di Fukuoka bukan ya?
    Kalo iya, hei apa kabaaaar????🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: