(A Tribute to Ruri) Klappertaart

Posting ini khusus buat ikutan event A Tribute to Ruri yang di-host sama mbak Vania. Ini pertama kalinya saya ikutan blogging event (haih kasian deh). Dan sebetulnya juga saya secara personal gak kenal sama almarhumah mbak Ruri, sosok yang dikenang lewat event ini. Saya cuma kenal namanya dari milis dan blog almarhumah. Yang saya tau, almarhumah adalah sosok yang menyenangkan dan murah hati… karena bersedia bagi-bagi resep sakti (yang salah satunya saya contek disini). Saya yakin, kebaikan hati almarhumah gak berhenti sampai disitu aja… dan postingan ini adalah untuk menghormati almarhumah.

May she rest in peace…

*************************************

Beberapa tahun yang lalu, saya pernah sukses besar waktu bawa dessert ini ke pesta bareng temen-temen lab-nya Go-shujin di Chiba Kogyo Daigaku. Waktu itu saya belum lama tinggal di Jepang dan belum jagoan di dapur (sampe skarang juga gak jago :p). Karena gak enak dateng dengan tangan kosong, tapi gak tau mesti masak apa yang orang Jepang doyan, akhirnya saya pilih bawa dessert. Saya pilih resep klappertaart dari mbak Ruri yang beredar di milis, karena resep ini walaupun panjaaang tapi bikin pede…. gak mungkin gak bisa dan hasilnya gak mungkin gak enak. Baca aja deh resepnya kalo gak percaya.

Kendalanya waktu itu cuma tiga. Pertama, kelapa muda yang nyaris mustahil didapat di Jepang. Akhirnya saya pake kelapa muda kalengan bikinan Thai. Itu juga dapetnya kudu ngubek pasar Ueno, Tokyo. Yang kedua, kenari. Gak nemu juga. Tapi ini mah gampang,  tinggal diganti pake almond. Nah kebingungan yang nomer tiga adalah,  gimana ya caranya manggang au-bain-marie. Itulah pertama kalinya dalam hidup saya manggang pake air. Saya sampe cari tutorialnya di internet😀

Sampai sekarang, dessert ini gak pernah ketinggalan saya hadiahkan buat temen-temen bangsa Jepang yang lagi berkunjung ke Jakarta. Yang berbeda cuma sekarang resepnya dimodifikasi sedikit dan kadar gulanya dirubah. Kalau untuk konsumsi sendiri, ditambahin susu kental manis sedikit.. sedangkan kalau bikin untuk temen-temen Jepang, gulanya dikurangin sedikit.

Klappertaart

source : mbak Ruri – milis NCC

Bahan-bahan

1000 cc fresh milk
250 gr gula pasir
50 gr tepung terigu
50 gr tepung custard
50 gr mazeina
150 gr mentega
6 btr kuning telur
2 btr kelapa muda
100 gr kenari panggang cincang
kayu manis bubuk

Topping:

6 btr putih telur
4 sdm gula pasir
2 sdm tepung terigu
kismis direndam air hangat, peras dan ciprati rhum
kayu manis bubuk

Cara membuat

1. Didihkan 800 cc fresh milk dan gula pasir
2. Larutkan tepung terigu, custard dan mazeina dengan 200 cc fresh milk
3. Masukkan campuran susu dan tepung kedalam susu panas, aduk terus sampai mengental dan meletup-letup
4. Angkat dari api, masukkan mentega, aduk rata
5. Masukkan kenari dan kayu manis bubuk
6. Masukkan kuning telur satu persatu
7. Masukkan daging kelapa muda, aduk rata
8. Masukkan adonan kedalam cup sampa 3/4 tinggi
9. Bakar dengan cara ditim selama 15 menit dengan suhu 160 derajat sampai 1/2 matang
10. Kocok putih telur dengan mixer sambil dimasukkan gula sedikit sedikit sampai kaku
11. Masukkan tepung terigu, aduk rata dengan spatula
12. Semprotkan toping keatas adonan 1/2 matang sampai cukup tinggi, taburi dengan kismis dan kayu manis bubuk
13. Bakar lagi sampai toping berwarna kekuningan
14. Hasil +/- 30 cup aluminiun kecil

– Komposisi tepung saya ubah sedikit jadi sbb: 70 gr tepung custard, 50 gr tepung mazeina, 30 gr tepung terigu. Menurut lidah saya, hasilnya jadi lebih lembut. Tapi konsekuensinya, klappertaart-nya jadi amat sangat tidak kokoh dan kalo tempatnya miring dikit bisa tumplek.

– Kismis saya tambahin untuk campuran adonan, sedangkan penggunaan kenari/almond cuma untuk topping aja (soalnya kalo dicampur kedalam adonan rasanya a lil bit ‘mengganggu’… lagi enak-enak menikmati yang lembut kok ada grenjel-grenjel kacang).

– Untuk satu resep, biasanya kelapa muda-nya saya tambah jadi minimal 6 butir biar makin singset berisi.

– Untuk saya pribadi, resep asli kurang manis… jadi saya tambah kira-kira 50cc susu kental manis kedalam adonan.Tapi kalo bikin buat temen-temen Jepang, gula-nya saya kurangin jadi 200 gr aja.

– Untuk waktu pemanggangan, awalnya saya bakar 15 menit. Setelah disemprot topping, bakar lagi kurang lebih 30 menit. Lantas setelah itu saya bakar api atas kira-kira 1 menit untuk mendapatkan topping yang kuning kecoklatan. Kalo pake bakar api atas gini kudu ati-ati, soalnya kalo kelamaan dikit aja bisa gosong.

– Gak usah pake topping meringue juga enak kok… malah seringnya sisa putih telurnya saya pake buat bikin puding busa atau buat ngelem panir risol😀

One thought on “(A Tribute to Ruri) Klappertaart

  1. marlin says:

    lihat photonya saja sudah kebayang deh enaknya, warnanya it loh, kalau lihat yg di toko kue, pucat pasi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: