REVIEW : TA WAN

Apakah benar bubur adalah makanan orang sakit?

Buat saya dan bapak saya jawabannya IYA. Soalnya kami bapak-anak yang paling ogah makan bubur kecuali lagi sakit dan terpaksa banget-banget. Tapi kalo makan bubur di tempat ini, lain lagi urusannya. Sakit nggak sakit always hayuk!

Tag-line tempat ini adalah ‘the porridge place‘. Dan memang yang saya rekomen adalah buburnya. Kalo menu selain bubur, yaaah.. ada yang enak, ada yang biasa, ada juga yang gak oke.

Ini dia… si bubur ayam dengan irisan ayam rebus, cakue dan rajangan daun bawang. Buburnya sedikit encer dan teksturnya halus, jadi gak perlu ngunyah. Rasa kaldunya cukup kentara, tapi yang menonjol rasa bawang putihnya. Kadar gurih-asinnya buat saya udah pas, jadi gak pernah saya bubuhi kecap asin lagi. Kalo kata go-shujin, dimakan waktu badan lagi sehat rasanya enak, tapi kalo pas badan lagi gak sehat rasanya lebih enak lagi😀

Yang ini gak pernah ketinggalan untuk topping bubur : Jamur Enoki goreng. Enak! Gurih, renyah tapi lembut. Ken-chan gak cukup makan nasi cuma satu porsi kalau pakai lauk ini. Di Jepang, jamur jenis ini available sepanjang tahun dan harganya murah banget. Sayangnya dulu waktu masih tinggal disana gak tau bisa dibikin side dish kayak gini😦

Ini sup favorit bapak saya. Asam, pedas dan sarat isi. Ada ayam, bulir putih telur, tahu, bambooshoot, udang. Enak dimakan panas-panas.  Rasanya mirip Tom Yum, tapi  kuahnya kental. Saking mirip banget Tom Yum, bapak saya pernah ngotot pesen Tom Yum disini, dan pelayannya juga sama ngototnya kalau mereka gak jual Tom Yum. “Ada kok!! Saya sering makan Tom Yum disini!” Hahahaha… dasar bapak. Begitu deh kalo makan tinggal mangap doang, yang mesenin Ibu.

Ayam Kung Pao. Menu yang satu ini rasanya biasa aja, gak istimewa. Lebih enak bikinan sendiri sih, pake resep yang INI nih.

Ayam saus lemon. Jujur buat yang satu ini saya gak rekomen. Rasanya manis banget.. kayak ayam kesiram sirup. Dan rasa sitrusnya bukan jenis lemon yang (mestinya kan) asam segar, tapi seperti rasa jeruk manis.

Bubur disini gak cuma bubur ayam tapi ada sapi, udang, kepiting, dll. Saya sama bapak masih penasaran untuk nyoba salah satu menu di sini : bubur pakai telur phitan (1000 years old egg). Haiyah.. kayak apa tuh telur yang umurnya udah setua itu. Belum kesampaian nyoba, tapi pokoknya harus. Ayo Pak, sabtu ke Ta Wan lagi, Ok?😀

Lokasi pemotretan : Ta Wan – Pacific Place

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: