THESHUFU DAN SUSHI

Masih tentang sushi similikiti… tapi subyeknya bukan Ken-kun lagi. Gantian dong, skarang emaknya yang tampil!

Pengalaman pertama saya makan sushi di Jakarta bikin trauma marisa (gak enak soalnya!). Makanya di Jepang diajak go-shujin makan sushi saya langsung menolak keras. Tidak mau! Tapi go-shujin juga ngotot. Pokoknya harus mau! “Masa kamu tinggal di Jepang tapi gak makan sushi?” gitu katanya. Waktu saya bilang sushi gak enak, dia bilang itu karena saya makan sushi yang salah di tempat yang salah. Hmmmm… yaah, masuk akal sih…

Akhirnya saya mau diajak makan sushi. Tapi diem-diem di dalem tas saya udah siap persenjataan. Mulai dari permen mint (kalau ternyata gak enak dan amis), permen jahe (kalau ternyata gak enak dan bikin enek) dan kantong kertas (kalau ternyata saya sampe muntah beneran). O iya, sama burger McD juga (kalau ternyata saya laper karena gak bisa makan sushi).

Lantas saya digelandang ke Tsukiji Honten di Shibuya.  Tempatnya kecil, sempit,  tapi yang ngantre bujubuseeet… panjang bener! Apalagi kita dateng pas jam makan. Karena di dalam gak ada ruang tunggu, jadi pada baris sampai luber ke jalan. Disini semua sushi dibandrol 100 yen per piring. Pantes pun ngantre, murah bener gitu buat ukuran rakyat jelata di Tokyo. Tapi makan disitu juga gak bisa sembarangan, harus patuh peraturan (yang rada-rada aneh) :  kalo makannya  6-7 piring cuma boleh duduk 10 menit, kalo lebih dari 6-7 piring boleh duduk 30 menit. Emang aneh bin ajaib.. tapi efektif utk mengusir anak abg yg kelamaan nongkrong padahal makannya cuman dikit.

Sambil ngantre, go-shujin ngasih instruksi biar saya bisa makan sushi dengan selamat. Pertama dia meyakinkan saya kalo sushi yang saya makan nanti rasanya enak. Oke, ini bisa diterima, melihat antreannya yang kayak di dufan. Ngapain juga ngantre makanan gak enak, ya toh?  Kedua, coba dulu sushi salmon warna orens tua. “Rasanya paling gampang kena di lidah orang Indonesia yang kebanyakan santen kayak kamu tuh!” Hiyahahahha,… dosa gue dibacain! Pokoknya teorinya dia, kalo udah bisa makan salmon, pasti bisa makan sushi lain.  Ketiga, gigitnya jangan gede-gede dulu. Sushi dibagi dua, trus dicelup ke shoyu. Yang dicelupin ikannya, bukan nasinya. Celupnya juga sedikit aja, kalo kebanyakan nanti nutupin rasa ikan. Trus, apa kabar wasabi?? Kata go-shujin, wasabi enak.. tapi itu pelajaran berikutnya. Nanti coba yang tanpa wasabi dulu. Keempat, kalo ada berasa ga enak di mulut, langsung minum ocha panas (yang memang jadi default minuman di semua restoran sushi di Jepang). Rasa teh hijau yang tawar dan getir bisa jadi penetralisir rasa dan bau ikan di mulut. Oke, noted.

Akhirnya setelah dapet meja, saya mulai siapin permen (kantong kertasnya juga😆 ), dan mulai nyomot sushi salmon warna orens tua. Dibagi dua, dicelup shoyu dikit bagian ikannya, dimasukkin mulut, dan dikunyah…. sambil merem. Saya gak berani liat, takut gak enak. Gelas ocha pun udah dipegang, biar kalo ada rasa yg mengganggu bisa langsung minum. Sekunyah.. dua kunyah.. tiga kunyah.. eh? Kok mayan ya rasanya?  Ditelen juga bisa. Go-shujin nanya, mo muntah gak? “Enggak tau. Belom sih…”  Oke, coba lagi. Potongan kedua masuk masih sambil merem, tapi tetep bisa ditelen.

Oke, sekarang piring kedua. Kunyah kunyah kunyah… kok tambah lama tambah enak ya? Kali ini udah gak pake merem lagi. Dan senyum victory mulai keliatan di muka go-shujin😈 sembari dia nyingkirin kantong sama permen. Piring kedua pun tandas. Nah buat piring ketiga, go-shujin ngasih yang warna orens juga tapi warnanya lebih muda dan daging ikannya keliatan soft. “Ini chu-toro salmon. Dagingnya bagian perut, lebih enak.”  Dan waktu si chu-toro ini masuk mulut…eeehhhh???? Apa-apaan ini? Kok ENAAAKK?! Gurih dan lembut banget, kayak lumer di mulut.

Next, saya mulai nyoba ikan warna lainnya. Ada hirame (halibut), dan hamachi (yellowtail) dan saya doyan semuanya.  Enak enak enak! Saya udah lupa sama burger di dalem tas. Malah saya udah berani pake wasabi, biarpun masih sedikiiiit banget. Acara makan yang tadinya dreadful berubah jadi menyenangkan (dan mengenyangkan) sekali, ditutup dengan seporsi otoro maguro (tuna) yang gemuk dan minum ocha panas. Ocha ini memang jodoh banget sama sushi. Selain bikin rongga mulut jadi nyaman, rasa sushi yang berbekas di lidah juga jadi tambah enak. Akhirnya waktu giliran bayar, ternyata e ternyata saya  abis 6 piring (alias 12 potong)😀 Dan saya bangga pada diri sendiri karena tidak butuh bantuan permen-permen dan kantong itu tadi.

Buntutnya saya malah jadi ketagihan sama si sushi similikiti. Perbendaharaan ikan yang saya coba juga makin banyak, dan sudah merambah ke wilayah per-kerang-an, per-udang-an dan hewan laut lainnya. Malah sekarang kalo makan sushi, wasabi-nya harus banyak. Tambah banyak tambah enak. Yang saya nggak suka ikan kohada dan tako. Geli aja liat bentuk dan warnanya. Saya juga gak suka aburi sushi, (sushi yang dimatangkan dengan cara disemprot blowtorch beberapa detik). Rasanya kok jadi gak enak. Yang mentah jauh lebih asik.

the shufu herself and her sushi sensei

Buat yang lagi belajar makan sushi, mungkin bisa nyoba metode-nya go-shujin. Sapa tau yang tadinya gak doyan, malah jadi ketagihan.. kayak saya :D  Slamat makan ya…

Saya gak punya foto Tsukiji Honten – Shibuya, soalnya waktu makan disitu saya belom hobi mendokumentasi makanan. Yang kepengen tau, bisa liat di review Sunnypages Japan.

14 thoughts on “THESHUFU DAN SUSHI

  1. Hanny Chobit says:

    Salam kenal mba tanya…hihihi jadi inget pertama kali makan sushi, mau ga mau harus ditelan krn dipaksa ama cowoku. Setelah ke-3 kali datang cobain baru bisa dinikmati. And now??? sushi lover bo!

  2. Hanny,

    berarti kita sama-sama korban pemaksaan😀

    Btw salam kenal juga, makasi yaa udah mampir2 sini..

  3. Nely says:

    salam kenal mbak,
    saya juga punya kisah lucu tuh tentang per sushi-an terutama wasabi, kalo inget pengen ngakak aja bawaanya😀 tapi sekarang udah pecinta sushi juga apalagi yang banyak telur ikannya (ga’ tau namanya apa) hehe

  4. Nely,

    Kenapa tuuh wasabinya, crita doong hehehe….. Telur ikan yang agak gede namanya ikura, kalo yg kecil-kecil halus namanya tobiko. Makasih ya Nel, udah main2 sini..

  5. Dina says:

    Saya suka sashimi, suka nigiri uni dan ama ebi juga, suka semuanya🙂
    Pokoknya yang segar2 saya suka, yang basi seperti natto gak ngerti enaknya dimana. Ilmunya belum sejauh itu.

  6. Dina,

    Saya pernah sekali makan natto. Bisa ketelen sih, tapi kalo disuruh nyobain lagi ya gak mau hehe.. masih enakkan tempe penyet lah😀

  7. lia says:

    hai-hai….
    wah, emang bener sushi dijepang mantabs, pertama kli coba ga tau nama tempatnya apa (di sakae,nagoya) yg jelas jenis kaiteng sushi,bener ga tulisannya, hehehe (sushi yg muter2) enakkkkkkk, langsung nagih, pengen terus tp takaiiiiiiiiiiiiiii kl terus-terusan ya okane wa nai😀
    pengalaman lucu ya itu, kita ambil trus liat dulu yg kita ambil piring warna apa, semakin tua warnanya semakin takaaaaaaaai lah, wakakakakak :)) apalagi kuro maguro, hohohohoho…. oishikata!!!! itu bagian porsi terakhir, ceritanya “save the best for de last”xixixixixixi
    kl wasabi, si suami mah doyan amat secara dia uda belasan tahun disini dan sangat beradaptasi dgn makanan sini, nah giliran ak…. huaaa sampe sekarang blum bsa makan banyak, pasti muka langsung merah,mata berair dsb kl kebanyakan wasabi😉

  8. vivi says:

    salam kenal yah mba tanya,.
    hadooooh, bacanya ampe nyengir2 sendiri.. soalnya aku lagi ngalamin nih, hahahaha.. udah 5 bulan tinggal di tokyo belom mau diajakin ke resto sushi similikiti, kekekekekkkk..
    triknya boleh dicobain tuh, bawa permen mint, kantong kertas, sama burger McD, :)) thx yaaa..

  9. i’m just go straight on the cooked ones,
    I can’t even guarante the raw fish is actually sushi grade that free of parasites and contaminants…….
    Parasitology help me to make sure “the sushi grade only” that entered my digestive channel.

    • Haihai…. Mmm, maap kurang paham maksud kamu apa🙂
      Kalo maksud kamu ‘harus berhati2 makan sushi DI LUAR JEPANG’, misalnya di Indonesia gituuh, yaaa mungkin aja kali yaa.. Tapi postingan saya ini setting-nya di Jepang, kakak.. yang mana berlaku standar tinggi utk segala hal, sampe ke talenan puuun… Dan di Jepang sebetulnya gak ada sushi otentik yg matang🙂

  10. deviovi says:

    aku juga pertama makan sushi dipaksa temen. aku juga udah siap-siap mesen lemon tea biar gak muntah. kemakan omongan temenku yang dia bilang mau muntah makan sushi. ternyata gak buruk-buruk amet. mungkin karena aku mesen sushi yang goreng kali ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: