Ifu Mie

Tiap bikin capcay, adonannya selalu dilebihin. Soalnya bisa disimpen dikulkas (asal jangan kelamaan) dan gampang dikutak-katik. Bisa dijadiin sapo, kuah cah daging, endesbre endesbre.

Tapi paling suka dibikin iniiii….

IFU MIE

Cara bikinnya cuma mie telor basah digoreng di minyak panas dan banyak sampai kering. Biar bentuknya gak buyar-buyar, mie basah-nya ditaruh di tirisan yang ukurannya agak besar dan bentuknya cekung. Trus tirisan-nya dicelup ke minyak. Buat anak-anak, pake tirisan yang ukurannya lebih kecil, jadi ifu mie ni kayak di bakmi GM.

Untuk kuahnya, pake kuah capcay (resepnya disini yaa…) dengan isi terserah mau diisi apa, tapi kuahnya dibikin banyaaak. Mie keringnya ditaruh di piring, lantas disiram capcay. And the best way to enjoy the dish adalah ketika mie-nya udah mulai lembek kena kuah 😀

 

 

 

 

Advertisements

Udang Goreng Telur Asin

Ta Wan itu inspiratif sekali ya. Tiap pulang dari sana, besoknya suka langsung menggebu-gebu bikin sendiri di rumah. Termasuk udang ini. Resepnya digabungin dari dua resep berbeda. Satu dari blognya mbak Ria – Chocoloveid dan satu lagi dari blognya cik Ine (ini blog masakan favorit banget deh.. toppp!). Dan aku bisa bikinnyaaaa! *salto*

UDANG GORENG TELUR ASIN

Source: Dapur Elkaje and Icip-Icip di Dapur, then self -modified

Bahan-bahan

200 gr udang (saya pake udang frozen yang udah dikupas dan dibersihin.. ogah repot!)
5 siung bawang putih, cincang halus
2 btr telur asin matang, pisahin putih-kuningnya
1 btr jeruk nipis/lemon, peras
1 btr telur, kocok lepas
Tepung terigu secukupnya
Garam
Merica
4 sdm mentega
100 cc kaldu ayam
Daun bawang secukupnya, cincang halus

Cara bikinnya:

– Udang dibumbui garam, merica, air perasan jeruk nipis dan sebagian bawang putih cincang. Diamkan 15 menit.
– Kuning telur dilumat halus. Sisihkan
– Cincang putih telur, sisihkan.
– Celup udang ke dalam kocokan telur, balur terigu secukupnya, goreng sampai matang kekuningan. Angkat, sisihkan.
– Lelehkan 2 sdm mentega, tumis putih telur cincang dan daun bawang cincang. Aduk rata. Angkat, sisihkan.
– Lelehkan sisa mentega, masukkan sisa bawang putih cincang. Tumis sampai harum.
– Masukkan kuning telur yg sudah dilumat, aduk rata.
– Tuang kaldu ayam, aduk sampai meletup-letup.
– Masukkan udang, aduk rata. Angkat.
– Tuang diatas piring, taruh cincangan putih telur diatasnya.

 

– Pakai telur asin yang bagus, dan kuningnya dilumat sampai haluuus bgt supaya rasa sausnya enak.

– Udang jangan digoreng kelamaan supaya nggak alot.

– Mentega-nya mending pake unsalted, biar gak keasinan.

– Siap-siap stok jeruk nipis yaaa…. buat bersihin wajan bekas masak. Udahlah udang, pake telor asin pula…. 😀

Review: Bakmi Berdikari – Tebet

Saya lahir dan besar di Tebet. Tepatnya 28 tahun tinggal di Tebet, sebelum akhirnya dikawinin dan diboyong si pak dosen mengembara kemana-mana. Daerah Tebet dulu beda yaaaa sama sekarang. Tebet dari dulu udah dikenal banyak makanan enak, tapi memang bener-bener enak. Nggak kayak sekarang yang semakin banyak makanan tapi yaaaaa gitu lah. Yang paling mencolok di Tebet salah satunya adalah banyaknya restoran bakmi yang (dulu) masih kayak rumahan. Tempatnya sederhana aja, gak gedongan. Malah cenderung kayak warung. Dan dari dulu bakmi-bakmi di Tebet termasuk yang berani mematok harga mahal, karena rasanya memang boleh tahan. Ada bakmi Senjaya, Berdikari, Makmur, dll.

Yang tersering didatangi, karena paling deket sama rumah, adalah bakmi Berdikari. Udah jadi default tiap ulang tahun anggota keluarga, selalu pesen mie goreng Berdikari tanpa jeroan. Paling favorit buat saya adalah bakmi ayam-nya. Mie-nya warnanya pucet putih dan teksturnya licin. Kuah mie-nya gurih banget. Gak usah nanya yaaa pake vetsin apa enggak. Porsinya kalo makan ditempat cukup lah, tapi kalo delivery/take away melimpah bener. Tempatnya dulu masih kayak warung, yang di dindingnya ditempelin poster-poster Green Spot dan F&N soda. Tapi sejak beberapa bulan yang lalu, udah disulap jadi resto berkonsep open kitchen. Ca”elah… Ikut bangga deh rasanya 😀

Menu-nya banyaaaak… gak cuma jenis mie aja. Tapi ya khas chinese resto. Ada nasi goreng, sapo, ayam-ayaman, udang-udangan, ikan-ikanan endesbre-endesbre. Patut banget dimampiri lah kalo lagi main ke Tebet.

Hokedeh..tanpa banyak cecetcuet, silakan dinikmati dari gambar… yang sebelah atas Mie Ayam, yang bawah Yamin. Nyamnyammmm…

BAKMI BERDIKARI
Jl. Tebet Timur Dalam Raya nomer…. berapa yaa? Saya lupa. Pokoknya kalo dari arah pasar PSPT lurus aja, nanti ada di sebelah kanan jalan.
Telp. 021-83792365

Daging Sapi Cah Cabe

Welcome back! *menyelamati diri sendiri*

Ini adalah postingan pertama setelah hiatus 3 bulan, sekaligus postingan pertama setelah beranak dua 🙂 Blog-nya udah kelamaan ditinggal, sampe bulukan gini…

Baiklah, untuk memperingati kembalinya diri sendiri di blog lagi, hari ini saya masak daging pake cabe. Pernah makan daging sapi cah cabe di bakmi GM? Nahhh, saya critanya pengen bikin yang kayak gitu. Nemu resep yang rada mirip di blog resepnya mbak Astri, trus diubah sedikit berdasarkan ketersediaan bahan dan kemalasan yang masak. Sekali masak bikin yang rada banyak, awet disimpan di kulkas 2 hari. Bisa dimakan pake nasi atau dituang diatas mie/kwetiau. Yang mau ikutan nyoba, monggo silakan…

20111107-091249.jpg

DAGING SAPI CAH CABE

Source: Daging Tumis Paprika by Kel. Nugraha, then self-modified

Bahan-bahannya:

250 gr daging sapi utk sukiyaki (yang sayatannya tipis)
1 btr bawang bombay, rajang
3 siung bawang putih, rajang halus
2 sdm saus tiram
3 sdm kecap manis
3 sdm kecap asin
Cabe (mau merah, ijo, rawit..terserah. Banyaknya juga terserah), rajang
Daun bawang, rajang
1 sdt gula pasir
Garam
Merica

Bahan perendam:
2 sdm kecap asin
1 sdm minyak wijen
Merica
Gula pasir
1 sdm tepung mazeina, larutkan dgn 100 cc air

Cara bikinnya:

– Rendam daging dalam bahan perendam, biarkan kurang lebih 1 jam
– Panaskan minyak, tumis bawang bombay dan bawang putih sampai layu
– Masukkan daging, masak sampai berubah warna
– Masukkan saus dan bumbu-bumbu, aduk rata
– Masukkan cabe dan daun bawang, aduk rata.
– Angkat, silahkan dimakan..

Capcay Goreng

This is my first ever Capcay Goreng. And I’m happy with the result! Yum yumm…

Bikinnya gampil sugampil. Variasi isinya mau pake apa aja juga bisa. Sejujurnya saya bikin masakan ini juga karena pengen bersih-bersih stok di kulkas, jadi apa aja yang ada saya cemplungin.

Yang lebih menggembirakan lagi, ternyata capcay goreng ini adalah cara yang lumayan gampang untuk masukkin sayur ke mulutnya si Ken-kun. Boljug lah ini buat anak-anak yang makannya picky dan sering nolak sayur. Karena gurih, jadi mungkin di lidah mereka rasanya lebih acceptable.

Capcay Goreng

Bahan:

Wortel, potong korek api
Brokoli, potong sesuai kuntum
Shiitake, rajang
100 gr ayam fillet, potong-potong
1 pak tofu, potong-potong
Daun bawang, rajang
4 siung bawang putih, cincang halus
1 btr bawang bombay, rajang
2 sdm saus tiram
1 sdm kecap ikan
1 sdm kecap asin
250 cc kaldu ayam
1 btr telur, kocok lepas
Tepung terigu secukupnya
Garam
Merica
Gula pasir
1 sdm mazeina dilarutkan dgn sedikit air
Minyak goreng

Cara bikinnya

– Bumbui ayam dengan garam dan merica secukupnya.
– Celup potongan ayam dan tofu ke dalam kocokan telur, balur dengan terigu, kemudian goreng sampai matang kecoklatan. Angkat, tiriskan. Sisihkan.
– Panaskan sedikit minyak, tumis bawang bombay, bawang putih dan shiitake sampe wangi.
– Masukkan wortel dan brokoli, aduk sebentar.
– Tuangkan kaldu ayam, saus tiram, kecap ikan dan kecap asin. Masak sampai didih.
– Tambahkan gula, garam dan merica. Tuangkan larutan mazeina. Aduk sampai kental.
– Masukkan ayam, tofu dan daun bawang, aduk sebentar sampai tercampur rata. Angkat. Hidangkan.

COMFORTING CHINESE FOOD

Saya suka masakan Cina, tapi entah kenapa sering gagal bikinnya. Dulu ya, waktu pertama kali nyoba bikin mie goreng kayak di restoran Cina, gagalnya kebangetan. Udah rasanya gak mirip blas, bentuknya juga aneh. Mie-nya bisa padet nempel, dan bisa dipotong kotak-kotak kayak kue wajik. Aneh lah pokoknya. Sampe sekarang pun saya masih sering gagal bikin masakan Cina.

Postingan kali ini bukan gara-gara sebentar lagi imlek, tapi dikarenakan ada stok shiitake dan tofu, ditambah cuaca yang lagi mendayu-dayu, kayaknya enak banget makan sapo. Jadi… masukpun ke dapur, dan terjadilah peristiwa langka : saya sukses masak masakan Cina!!! Nang ning nung ning nang ning nuuuung….

Bawangnya banyaaak, tahu-nya menul-menul… Definitely not the first attempt to make sapo, tapi baru sekarang ini rasanya bisa enak 😀 Kalo makan ini pas lagi ujan-ujan, perut rasanya jadi anget..

Sapo Tahu Ayam

Bahan-bahan

300 gr dada ayam tanpa tulang, potong sesukanya
2 bungkus egg tofu, potong sesukanya
1 pak shiitake, rajang
600 cc kaldu ayam
1 btr paprika merah, rajang
8 siung bawang putih, cincang halus
1 ruas jahe, geprek
5 sdm saos tiram
3 sdm minyak wijen
1 sdm kecap ikan
1 sdm kecap manis
2 sdt gula pasir
Merica
Garam
Daun bawang, rajang melintang
Cabe kering secukupnya
Tepung mazeina secukupnya
Minyak goreng secukupnya

Continue reading

REVIEW : TA WAN

Apakah benar bubur adalah makanan orang sakit?

Buat saya dan bapak saya jawabannya IYA. Soalnya kami bapak-anak yang paling ogah makan bubur kecuali lagi sakit dan terpaksa banget-banget. Tapi kalo makan bubur di tempat ini, lain lagi urusannya. Sakit nggak sakit always hayuk!

Tag-line tempat ini adalah ‘the porridge place‘. Dan memang yang saya rekomen adalah buburnya. Kalo menu selain bubur, yaaah.. ada yang enak, ada yang biasa, ada juga yang gak oke.

Ini dia… si bubur ayam dengan irisan ayam rebus, cakue dan rajangan daun bawang. Buburnya sedikit encer dan teksturnya halus, jadi gak perlu ngunyah. Rasa kaldunya cukup kentara, tapi yang menonjol rasa bawang putihnya. Kadar gurih-asinnya buat saya udah pas, jadi gak pernah saya bubuhi kecap asin lagi. Kalo kata go-shujin, dimakan waktu badan lagi sehat rasanya enak, tapi kalo pas badan lagi gak sehat rasanya lebih enak lagi 😀

Continue reading