Bangkok Journey: Siam Niramit Dinner

Sebelumnya izinkan saya mengucapkan: Woooww Siam Niramit baguuuuus…..!

Buat yang pengen tau Siam Niramit itu apa dan bagemana, silakan googling dulu. Intinya, ini pertunjukan teater kolosal kebanggaan Thailand. Yaa kalo di Indonesia mirip2 sendratari Ramayana yang di pelataran candi Prambanan. Babak pertama show digelar outdoor di pelataran. Awalnya rada ngenes nontonnya.. Penonton disuguhi tarian muda mudi, tapi yang nari mukanya penuh kebosanan hahahaha.. Tapi akhirnya lucuuuu. Ada tarian riang gembira dan banyak penonton yang ditarik-tarikin suruh ikut nari. Sukiii!

Kelar babak pertama, penonton dihalau masuk ke dalam gedung teater untuk nonton ‘the real show’.  Huwowwwww…. aku terpesonaaa! Maklum ya sini anaknya belom pernah nonton Broadway. Jadi liat di panggung tiba-tiba bisa ada sungai, air terjun sama gajah lewat aja udah seneng banget! *gampangan*

Tiketnya ada dua jenis, tiket show only dan tiket show + dinner, dan kita dibeliin Mr. Krit si driver baik hati tiket including dinner, yang harganya cuma beda tipis sama tiket show only. Jauh lebih murah juga dibanding harga tiket resminya. Entah gimana caranya, Continue reading

Advertisements

Bangkok Journey: Thai Green Curry

Ambisi hidup menyicip green curry di tempat asalnya tercapai sudah.

Ini menu yang selalu dipesan tiap kali mamam-mamam di restoran Thai. Yang di Lan Na Thai itu enaknya bukan kepalang. Bikin sendiri? Oh, pernah juga. *sombong*  Enak banget juga *sombong lagi*.  Nih, intip sini nih kalo gak caya..  Tapi tapi tapi akukan belom pernah makan di kampungnya sana! Jadi salah satu niat beli tiket Jakarta-Bangkok pp adalah untuk makan ini. Cetek amat yak, hahaha….

Di hari pertama jelajah Bangkok belum ada kesempatan. Pas hari kedua, tancap. Tanpa mikir, langsung tunjuk  ini di kedai makanan halal di MBK Food Court. Sebenernya siiih mata dan hati lebih ngiler liat penampakan green curry di kios seberangnya. Assslik, mouthwatering banget! Tapi ditolak sama kokinya, hahahahahaha…… Gara2 liat kepala ijk dibungkus, dia langsung nyuruh-nyuruh ke kios seberangnya. Bener-bener digandeng dan dianterin sampe kios seberang :)) Kop khun kha bapaaak!

Setelah pesenan dianter, langsung alis naik sebelah. Kok minimalis? Tapi kan katanya gak boleh judge by its cover yah. Ya uwes, disendok lah. Seruputan pertama…. wow, enak! Kayak gini ternyata rasa aslinya.  Santannya lumayan kental, cukup gurih, tapi agak keasinan.  (Ada apa sih Thailand, kok masakanmu ternyata asin-asin?)  And yes, rada ‘sepi’ karena isinya cuma potongan ayam kecil-kecil dan sedikit, dengan kuah melimpah. Rasa gurih kuahnya berujung di rasa pedas, yang makin lama makin kuat.

Dan selanjutnya…
Aku…
Kepedesannnnnn!!!

Astaga Gustiii… tobat pedesnya. Munculnya justru aftertaste, jadi gak ilang-ilang. Padahal ini udah pesen yang mild. Karena saya emang gak kuat pedes, sempet menyangka diri sendiri yang cemen. Sama pedes aja takut. Tapi setelah temen-temen yang lain pada nyoba dan mereka SEMUA bilang pedassss… ya berarti bukan salahkuuu! Tapi gak apa-apa, tak menyesal. Cicip Thai Green Curry otentik : checked. 🙂

Masih to be continued

Bangkok Journey: Local Culinaire

Preambule: walaupun ini cerita tahun lalu dan udah basi, tapi aku mau cerita!! :p

Alkisah, setelah kehebohan nyaris tiap malam selama berbulan-bulan (diiringi tatapan lelah dari suami masing-masing), akhirnya ada 6 mamak-mamak yang berhasil melarikan diri ke Bangkok! Harusnya bertujuh.. tapi yang satu gagal berangkat, dan buntutnya terpaksa dia harus sabar dijejelin foto 6 temennya lagi gila-gilaan 😀

85f91fbb-e1b0-440a-8aa9-22d3add076fe_zpsrub6ngyd

Kalo mau ditulis, keriaan di Bangkok gak selesai 10 postingan. Tapi berhubung ini foodblog, jadi yang ditulis disini cuma perjalanan perut ya. Dan sebenernya, sini anaknya lebih doyan makan daripada belanja, jadi tujuan utama ke Bangkok emang mau makan 😀

Continue reading

Review : Coco Ichibanya

Kalo ditanya, apa yang paling dikangenin dari Jepang? Jawabannya bisa dua lembar folio bolak-balik, tapi pasti ada kata KARE keselip.

Sama seperti potato gratin, kare bukan makanan asli Yapan. Tapi sudah di Yapanisasi, mengandung unsur modifikasi dan inovasi, sampe akhirnya jadi salah satu makanan favorit khas Yapan. Ibarat sayur sop di rumah keluarga Indonesia, kare juga jadi masakan rumahan keluarga sana. Orang Jepang nyebutnya KARE, bukan kari. Kare Jepang rasanya kayak apa sih? Ya masih satu rumpun rasa lah ya sama kare India, tapi citarasanya jauh lebih ringan, gak serumit kare India dan baunya gak menusuk. Cenderung gak pedes, karena dasarnya orang Jepang gak bisa makan pedes. And by the waaaaaaay, saya pernah bikin sendiri juga loh. Intip resepnya disini 😀

Banyaaaak banget yang jual kare di Jepang, sampe di dalem Disneyland pun ada. Tapi yang paling favorit dan seru buat didatengin adalah Coco Ichibanya. Seru karena pake metode PILIH SENDIRI KAREMU!! SAK KAREPMU!! Customer bisa pilih dari sekian banyak signature curries. Tapi kalo mau customize juga bisa. Pilih sendiri besar porsinya (diitung pake gram.. lucu yaaa 🙂 ), jenis saus kare-nya, level pedasnya sampe toppingnya apa. Tambah seru lagi karena pilihannya banyak! Malah di beberapa gerai Coco Ichibanya di Tokyo, customer milih-milih kare bukan dari buku menu, tapi pake vending machine yang ada di luar gerai. Pencet-pencet, masukin uangnya, keluar struk, baru masuk ke dalem. Ih asik! Harganya sekitar 600 yen-an seporsi, agak sedikit mahal untuk ukuran warung di Jepang, tapi gak rugi lah. Did I say warung? Yes. Memang ini terhitung ‘warung’ kok buat orang Jepang 🙂

Saus kare-nya ada tiga jenis: pork base, beef base dan hayashi sauce (demi-glace base). Isi kare-nya macem-macem banget, mulai dari berbagai olahan sapi, ayam, seafood sampai sayuran. Toppingnya ada jagung, telur rebus, bacon, bawang, etc. Kalo soal rasa… oh aku cintaaaa! Biasanya makan apapun iklas menyisihkan sekian persen untuk sedekah disikat pak dosen, tapi makan kare Coco Ichibanya tidak ada bagi-bagi. Nehi! Semua licin tandes masuk mulut sendiri. Terfavorit adalah Pari Pari Chikin Curry extra topping keju leleh. It’s-Oh-So-Good.

Iya, segitu sukanya kami sama kare Jepang. Makanya langsung sorak sorei waktu tau Coco Ichibanya buka cabang di Jakarta! Dari tempat tinggal di selatan Jakarta, kita membelah macet ke Grand Indonesia, cuma untuk melepas rindu sama kare.

Continue reading

Review: Bubur Ayam Jl. Limau – Gandaria

Sudah lumayan banyak bubur ayam dimampiri. Di Jl. Tanjung, Barito,  Rawa Belong, Tebet Barat, depan lapangan tenis Permata Hijau, bubur karpet Radio Dalem, bubur ayam Sukabumi, en so on en so on. Tapi yang satu ini belum tergeser kedudukannya sebagai bubur ayam favorit!

Tulisan di gerobaknya sih Bubur Ayam Cirebon. Berarti aliran Cirebon ya, bukan bubur Betawi atau bubur Chinese. Di Jakarta pasti banyak buanget yang jual. Tapi you percaya deh, kalo sampe ai tulis disini, berarti enak 😀  Pakdosen aja kasih ponten bagus kok… secara dia itu kalo ada bau amis dikit atau rasa aneh dikit langsung hilang selera.

Tekstur buburnya gak terlalu kental tapi gak cair juga. Dibumbui merica dan kecap asin sedikit. Plus topping cakue, seledri, bawang goreng dan krupuk. Lantas disiram kuah kaldu kuning. Kuahnya ini nih yang bikin enak.. Asin sama gurihnya pas.

Akibat mangkal di pelataran kampus/sekolah,  harganya masih harga anak sekolahan, semangkok Rp. 7000. Kalo extra sate telur puyuh/ati ampla, ya nambah seribu-dua ribu per tusuk. Biasanya si pak bubur ini jualan pagi, tapi cuma di hari sekolah. Hari libur tutup.

Bubur Ayam Jl. Limau
Jl. Limau, Gandaria – Kebayoran Baru
depan SMA Muhammadyah 3.

Mini Review: Roti Semir Merani – Solo

Sarapan pagi roti semir. Oleh-oleh dari Solo yang stabil jadi favorit sejak dulu kala hingga kini.

20130324-104619.jpg

Kenapa dikasi nama roti semir ya? Mungkin karena dibelah ditengah, lantas ‘disemir’ butter cream. Seperti biasa, belinya di toko roti Merani. Kemarin ibu saya baru pulang dari Solo, saya jarah isi kopernya, dan pagi ini saya sarapan roti semir dan kopi dengan bahagia.

[I.Miss.Japan] Takoyaki Seller

Ubek-ubek file foto lama, dan muncul foto ini..

TAKOYAKI!

Tukang takoyaki di Jepang mungkin kayak tukang gorengan disini, saking banyaknya yang jual. Kalo yang ini fotonya di outlet Gindaco di Aeon Funabashi, Chiba. Saya sendiri gak suka tako, gara-gara dulu deket apartemen saya ada penjual tako segar yang baru dateng dari laut, warnanya abu-abu licin-licin gitu hiiiiiiiy! Saya cuma suka ngeliatin mas/mbak tukang takoyaki meracik dan manggang takoyaki sambil diputer-puterin. Gerakannya super cepet! Hiburan tersendiri lah buat saya yang selama tinggal di Jepang jadi penduduk kurang kerjaan.

Satu porsi isi 6 bola dijual sekitar 400-an yen. Wadah takoyaki terbuat dari karton yang selalu berbentuk perahu. Saya pernah baca alasan kenapa bentuknya perahu, tapi saya lupa. Nanti saya coba cari lagi, kalo udah ketemu akan saya update disini.

…..and this is the I.Miss.Japan episode for today. Hiks. 😦