Category Archives: I.Miss.Japan

Review : Coco Ichibanya

Kalo ditanya, apa yang paling dikangenin dari Jepang? Jawabannya bisa dua lembar folio bolak-balik, tapi pasti ada kata KARE keselip.

Sama seperti potato gratin, kare bukan makanan asli Yapan. Tapi sudah di Yapanisasi, mengandung unsur modifikasi dan inovasi, sampe akhirnya jadi salah satu makanan favorit khas Yapan. Ibarat sayur sop di rumah keluarga Indonesia, kare juga jadi masakan rumahan keluarga sana. Orang Jepang nyebutnya KARE, bukan kari. Kare Jepang rasanya kayak apa sih? Ya masih satu rumpun rasa lah ya sama kare India, tapi citarasanya jauh lebih ringan, gak serumit kare India dan baunya gak menusuk. Cenderung gak pedes, karena dasarnya orang Jepang gak bisa makan pedes. And by the waaaaaaay, saya pernah bikin sendiri juga loh. Intip resepnya disini 😀

Banyaaaak banget yang jual kare di Jepang, sampe di dalem Disneyland pun ada. Tapi yang paling favorit dan seru buat didatengin adalah Coco Ichibanya. Seru karena pake metode PILIH SENDIRI KAREMU!! SAK KAREPMU!! Customer bisa pilih dari sekian banyak signature curries. Tapi kalo mau customize juga bisa. Pilih sendiri besar porsinya (diitung pake gram.. lucu yaaa 🙂 ), jenis saus kare-nya, level pedasnya sampe toppingnya apa. Tambah seru lagi karena pilihannya banyak! Malah di beberapa gerai Coco Ichibanya di Tokyo, customer milih-milih kare bukan dari buku menu, tapi pake vending machine yang ada di luar gerai. Pencet-pencet, masukin uangnya, keluar struk, baru masuk ke dalem. Ih asik! Harganya sekitar 600 yen-an seporsi, agak sedikit mahal untuk ukuran warung di Jepang, tapi gak rugi lah. Did I say warung? Yes. Memang ini terhitung ‘warung’ kok buat orang Jepang 🙂

Saus kare-nya ada tiga jenis: pork base, beef base dan hayashi sauce (demi-glace base). Isi kare-nya macem-macem banget, mulai dari berbagai olahan sapi, ayam, seafood sampai sayuran. Toppingnya ada jagung, telur rebus, bacon, bawang, etc. Kalo soal rasa… oh aku cintaaaa! Biasanya makan apapun iklas menyisihkan sekian persen untuk sedekah disikat pak dosen, tapi makan kare Coco Ichibanya tidak ada bagi-bagi. Nehi! Semua licin tandes masuk mulut sendiri. Terfavorit adalah Pari Pari Chikin Curry extra topping keju leleh. It’s-Oh-So-Good.

Iya, segitu sukanya kami sama kare Jepang. Makanya langsung sorak sorei waktu tau Coco Ichibanya buka cabang di Jakarta! Dari tempat tinggal di selatan Jakarta, kita membelah macet ke Grand Indonesia, cuma untuk melepas rindu sama kare.

Continue reading

[I.Miss.Japan] Takoyaki Seller

Ubek-ubek file foto lama, dan muncul foto ini..

TAKOYAKI!

Tukang takoyaki di Jepang mungkin kayak tukang gorengan disini, saking banyaknya yang jual. Kalo yang ini fotonya di outlet Gindaco di Aeon Funabashi, Chiba. Saya sendiri gak suka tako, gara-gara dulu deket apartemen saya ada penjual tako segar yang baru dateng dari laut, warnanya abu-abu licin-licin gitu hiiiiiiiy! Saya cuma suka ngeliatin mas/mbak tukang takoyaki meracik dan manggang takoyaki sambil diputer-puterin. Gerakannya super cepet! Hiburan tersendiri lah buat saya yang selama tinggal di Jepang jadi penduduk kurang kerjaan.

Satu porsi isi 6 bola dijual sekitar 400-an yen. Wadah takoyaki terbuat dari karton yang selalu berbentuk perahu. Saya pernah baca alasan kenapa bentuknya perahu, tapi saya lupa. Nanti saya coba cari lagi, kalo udah ketemu akan saya update disini.

…..and this is the I.Miss.Japan episode for today. Hiks. 😦

[I.Miss.Japan] Indomie Import

Tadi pagi buka-buka file foto di PC yang alhamdulillah baru aja sembuh dari kena virus, dan nemu banyak foto-foto printilan yang saya ambil waktu di Jepang. Salah satunya foto ini…

Iya, ini foto Indomie 🙂

Di Jepang lumayan  banyak yang jual Indomie..  Mulai dari di toko online, toko-toko bumbu Asia, pasar bawah Ueno.  Mungkin karena gak susah dicari, jadinya saya malah gak sering beli.

Foto Indomie diatas itu saya ambil di toko kopi dan rempah Kaldi di deket apartemen saya. Harganya (waktu foto ini diambil thn 2007) 81 yen, yang kalo dikurs (dengan nilai tukar waktu itu) kira-kira Rp. 6500 sebungkus. Mahal? Ya kalo dibandingin sama harga di Indonesia ya mahal laaaahh…  Tapi kalo untuk ukuran Jepang, segitu termasuk murah. Gak beda harganya sama mie instan lokal.

Kalo diliat sepintas, Indomie import ini persis seperti yang dijual di Indonesia. Tapi kalo diteliti lebih lanjut.. ternyata agak beda.

– Bungkusnya ditempeli stiker bertuliskan bahan-bahan pembuat dalam bahasa Jepang.

– Ukurannya sedikiiit lebih besar daripada yang dijual di Indonesia. Produk buat ekspor kali yaaa… jadi dibikin lebih gede.

– Sambal di dalam kemasan berbentuk bubuk, gak ada yang cair. Daaannn… rasanya juga gak pedes! Padahal di rak-nya udah dipasangin peringatan CHO KARAI alias pedes banget, tapi tetep aja pedesnya cuma sayup-sayup. Beda sama sambal Indomie yang dijual di Indonesia, baru pake setengah sachet aja saya udah ngap-ngapan.

Sekian iseng hari ini.