Category Archives: Japanese Cuisine / 日本食

Review : Coco Ichibanya

Kalo ditanya, apa yang paling dikangenin dari Jepang? Jawabannya bisa dua lembar folio bolak-balik, tapi pasti ada kata KARE keselip.

Sama seperti potato gratin, kare bukan makanan asli Yapan. Tapi sudah di Yapanisasi, mengandung unsur modifikasi dan inovasi, sampe akhirnya jadi salah satu makanan favorit khas Yapan. Ibarat sayur sop di rumah keluarga Indonesia, kare juga jadi masakan rumahan keluarga sana. Orang Jepang nyebutnya KARE, bukan kari. Kare Jepang rasanya kayak apa sih? Ya masih satu rumpun rasa lah ya sama kare India, tapi citarasanya jauh lebih ringan, gak serumit kare India dan baunya gak menusuk. Cenderung gak pedes, karena dasarnya orang Jepang gak bisa makan pedes. And by the waaaaaaay, saya pernah bikin sendiri juga loh. Intip resepnya disini 😀

Banyaaaak banget yang jual kare di Jepang, sampe di dalem Disneyland pun ada. Tapi yang paling favorit dan seru buat didatengin adalah Coco Ichibanya. Seru karena pake metode PILIH SENDIRI KAREMU!! SAK KAREPMU!! Customer bisa pilih dari sekian banyak signature curries. Tapi kalo mau customize juga bisa. Pilih sendiri besar porsinya (diitung pake gram.. lucu yaaa 🙂 ), jenis saus kare-nya, level pedasnya sampe toppingnya apa. Tambah seru lagi karena pilihannya banyak! Malah di beberapa gerai Coco Ichibanya di Tokyo, customer milih-milih kare bukan dari buku menu, tapi pake vending machine yang ada di luar gerai. Pencet-pencet, masukin uangnya, keluar struk, baru masuk ke dalem. Ih asik! Harganya sekitar 600 yen-an seporsi, agak sedikit mahal untuk ukuran warung di Jepang, tapi gak rugi lah. Did I say warung? Yes. Memang ini terhitung ‘warung’ kok buat orang Jepang 🙂

Saus kare-nya ada tiga jenis: pork base, beef base dan hayashi sauce (demi-glace base). Isi kare-nya macem-macem banget, mulai dari berbagai olahan sapi, ayam, seafood sampai sayuran. Toppingnya ada jagung, telur rebus, bacon, bawang, etc. Kalo soal rasa… oh aku cintaaaa! Biasanya makan apapun iklas menyisihkan sekian persen untuk sedekah disikat pak dosen, tapi makan kare Coco Ichibanya tidak ada bagi-bagi. Nehi! Semua licin tandes masuk mulut sendiri. Terfavorit adalah Pari Pari Chikin Curry extra topping keju leleh. It’s-Oh-So-Good.

Iya, segitu sukanya kami sama kare Jepang. Makanya langsung sorak sorei waktu tau Coco Ichibanya buka cabang di Jakarta! Dari tempat tinggal di selatan Jakarta, kita membelah macet ke Grand Indonesia, cuma untuk melepas rindu sama kare.

Continue reading

Advertisements

Salmon Salad

Lettuce dicuci sampe bersih, disobek-sobek, dicampur sama irisan salmon mentah, lantas dikasih goma dressing (goma sauce). Enaknya keterlaluan deh!

– Sayurannya bisa pake apapun. Wortel, timun, mesclun, kol merah, anything you like.

– Salmon cari yg sesegar mungkin dan urusan iris mengiris mendingan serahkan pada ahlinya. Pake maguro juga bisa. Pake udang juga bisa, tapi kupas-rebus dulu.

– Goma dressing ini bisa dibeli di Foodhall atau Ranch Market. Judulnya Kewpie Roasted Sesame.

 

 

C’mon Salmon! : Mentaiyaki and Butter-baked

Prakarya salmon ini bermula dari cuping idung yang ngembang gara-gara nyium wangi salmon mentaiyaki pesanan meja sebelah di Sushi Tei. Salmon tambah mayo trus dipanggang, hwaduh… Ini bisa gak sih bikin sendiri??? Mami satu ini penasaran dong. Setelah browsing resepnya, yang udah pernah bikin bilangnya cepet dan gampang. Ih, tambah mendidih darah mami!

Besoknya langsung bikin lah. Saking penasarannya, walaupun maksud hati buat lunch, dari pagi jam 8 udah siap bahannya :)) Atas nama penasaran juga akhirnya bikin dua versi. Yang satu Salmon Mentaiyaki. Satunya lagi Butter-baked alias modal mentega aja. Cuma kepengen tau, enakan mana sih.. Ternyata memang benar cepet dan gampang, sodara-sodara. Setengah jam udah kelar, itupun udah termasuk preppy.

Begitulah penampakannya. Sengaja masuk ovennya gak terlalu lama, supaya gak kering. The verdict: dua-duanya enakkk!!! Tapi lebih gurih mentaiyaki. Lebih oke lagi kalo punya blow torch, jadi olesan mayones diatas salmon bisa tampak coklat-coklat gosong. Sayang aku tak punya. Beliin dong!

Btw, tidak ada foto lain. Adanya cuma ini. Gak sempet dipindah ke piring trus dihias-hias yang cantek, karena baik mami dan anak mami saking penasarannya makan langsung dari loyang.

SALMON MENTAIYAKI & BUTTER-BAKED SALMON

Bahan-bahan:

Salmon segar, diiris-iris setebal irisan sashimi.
Mentega (pake yang pack kecil ukuran 10gr) 1-2 pack, dipotong kotak kecil
Mayones secukupnya (lebih oke pake mayones Jepang)
Mentaiko atau Tobiko (bisa di-skip kalo susah nyarinya)
Garam
Merica

Cara bikinnya:

– *Untuk Butter Baked Salmon*
Atur irisan salmon diatas aluminium foil. Bumbuin garam & merica secukupnya. Taruh potongan mentega diatasnya. (Kalau mentega-nya salted, nggak usah pake garem lagi yaa).

*Untuk Mentaiyaki*
Atur irisan salmon diatas aluminium foil. Bumbuin garam & merica secukupnya. Oles tebal2 campuran mayones + tobiko diatas salmon.

– Masukkin oven. Panggang suhu 200 derajat kurang lebih 15-20 menit.

Sudah. Itu aja. Cepet kan? Gampang kan?

[I.Miss.Japan] Takoyaki Seller

Ubek-ubek file foto lama, dan muncul foto ini..

TAKOYAKI!

Tukang takoyaki di Jepang mungkin kayak tukang gorengan disini, saking banyaknya yang jual. Kalo yang ini fotonya di outlet Gindaco di Aeon Funabashi, Chiba. Saya sendiri gak suka tako, gara-gara dulu deket apartemen saya ada penjual tako segar yang baru dateng dari laut, warnanya abu-abu licin-licin gitu hiiiiiiiy! Saya cuma suka ngeliatin mas/mbak tukang takoyaki meracik dan manggang takoyaki sambil diputer-puterin. Gerakannya super cepet! Hiburan tersendiri lah buat saya yang selama tinggal di Jepang jadi penduduk kurang kerjaan.

Satu porsi isi 6 bola dijual sekitar 400-an yen. Wadah takoyaki terbuat dari karton yang selalu berbentuk perahu. Saya pernah baca alasan kenapa bentuknya perahu, tapi saya lupa. Nanti saya coba cari lagi, kalo udah ketemu akan saya update disini.

…..and this is the I.Miss.Japan episode for today. Hiks. 😦

Gyu Enoki Maki

Favorit baru pak dosen inihh..  Pernah makan Jacko san seperti yang di Takigawa? Nah kira-kira semacam gitu lah. Masakan Jepang model baru mungkin kali ya.., bukan yang konservatif. Tapi Ini enak, enak, enak! Dan bikinnya gampang gampang, gampang! *senang* Buat first timer masak sekalipun tak akanlah kau gagal. Cuma tumis isinya, digulung trus dipanasin di  teflon sebentar. Kelar!

Modalnya emang agak gede sih. Dagingnya saya pilih daging sapi import irisan sukiyaki (jangan shabu-shabu ya, ketipisan). Kenapa import? Ya mau gak mau.. soalnya rata-rata kalo beli irisan sukiyaki, seringnya cuma ada sapi import. Daging sapi lokal buat potongan rendang, sop atau cincang. Saus teriyakinya pun saya ambil yang import asli Jepang. Kenapa import? Ya seperti yang sudah saya ceritain disini, saus teriyaki lokal rasanya kebanyakan jahe. Untuk sayurnya, dipilih asparagus yang gak bisa dibilang murah juga. Tapi ini mah gak wajib. Pake brokoli, wortel atau sayuran lain juga bisa kok. Pak dosen aja tuh yang kembagus minta asparagus :p

And yess, supaya lebih enak, didalam gulungan enoki diselipin potongan keju mozzarella atau keju jenis apapun yang gampang leleh… nyammm 🙂

ps: apakah foto dagingnya tampak seperti lele? Enggak kan ya? Ah emang temen saya yang satu itu aja yang katrok! :p

GYU ENOKI MAKI

Bahan-bahan:

6 lbr daging sapi sukiyaki
1 bungkus jamur enoki, potong pangkal, cuci bersih, pecah-pecahin (diurai gitu lhoh..)
4 sdm saus teriyaki (lebih juga boleh)
Asparagus secukupnya
2 siung bawang putih, cincang
2 sdm minyak wijen
Butter secukupnya
Garam
Merica

Cara bikinnya:

– Campur daging + saus teriyaki dalam wadah, balur rata. Tutup wadah pake cling wrap, simpan di kulkas 30 menit.
– Tumis jamur enoki + minyak wijen + garam + merica sebentar sampai wangi. Pinggirin dulu.
– Lelehkan sedikit butter, masukkan bawang putih cincang, aduk sampai wangi. Masukkan asparagus, tumis sebentar. Pinggirin dulu juga.
– Bentangkan selembar daging sukiyaki, atur sejumput enoki. Taruh seiris keju diatasnya. Lantas digulung, kayak gulung risol gitu lho.
– Lelehkan butter diatas wajan teflon, taruh gulungan daging diatasnya. Panaskan sebentar sampai warna daging merata kecoklatan.
– Angkat. Tambahin mayones diatas dagingnya. Silakan dimakan, pake tumisan asparagus. Tambahin telor ceplok setengah matang.. Surga dunia!

Finally… Homemade Curry Rice!

Oh akhirnyaaaaaa….. Setelah lama sesumbar ke pak dosen “Aku bisa bikin kare Jepang sendiri!” dan janji-janji surga ke pak dosen “Nanti aku bikinin deh!” Akhirnya terlaksana juga! Bikinnya gampang, yang agak lama mah bikin dagingnya supaya empuk. Konon kata penyanyi sekaligus jagoan masak Wada Akiko, dese bikin kare perlu 2 hari bok.. biar empuk ngeresep. Etapi aku masih curang.. rouge-nya masih pake curry block. Cuman tetep lah yaaa disetir-setir sedikit biar rasanya oke. Pake curry block polosan gitu aja tuh gak enak, tauk!

Baiklah, dengan disponsori oleh S&B, saya persembahkan…

JAPANESE CURRY RICE

Bahan-bahan:

350gr daging sapi, potong kotak menurut serat
1 btr bawang bombay, potong-potong, blender (agak) halus
1/2 btr bawang bombay, rajang
2 ltr air
2 btr curry block
1 btr apel merah
2 sdt bubuk kari
Garam
Merica
Gula pasir

Cara bikinnya:

– Panaskan 2 sdm minyak di panci, tumis bawang bombay blender sampai wangi

– Masukkan daging. Aduk-aduk sampai berubah warna.

– Tuang air, masukkan curry block. Rebus dan aduk-aduk sampai daging empuk dan kuahnya mengental. Ya emang rada lama sih..

– Kalau daging sudah empuk, masukkan potongan bawang bombay dan apel. Di detik ini seisi dapur wangiiii bener deh.

– Masukkan garam, merica, gula pasir dan bubuk kari. Cicip sampai rasanya pas. Didihkan.

– Angkat, tuang keatas nasi panas. Lebih enak lagi kalau ditambah parutan keju leleh…

Seperti biasa kalo saya masak, kare ini tidak pedas. Jadi kalo suka pedas, silakan tambahin sendiri cabe giling atau cabe bubuk ke kuah kare. Daannnn tentu saja ini belom final loh!! Saya masih berambisi sangat besar bikin kare Jepang tidak pake curry block…. asli murni 100% from the scratch!! Kalo bisa seenak kare bikinannya Umezawa Tomio. Ganbarimasu!!!

Review: Mr. Curry

Saya dan go-shojin adalah penggemar kare Jepang. Bedanya dengan kare Asia lainnya seperti kare India atau Indonesia, rasa kare Jepang lebih mild dan gak medok bumbunya. Dan tentu saja tidak pedas, mengingat orang Jepang tidak suka pedas. Yang khas dari kare Jepang adalah pelengkapnya yaitu akashoga (jahe merah) dan keju leleh. *Baiklah, disini saya sudah ngiler membayangkan lelehan keju di saus kare*

Restoran kare favorit kami di Jepang adalah Pot & Pot dan Coco Ichibanya Curry. Sebetulnya rasa saus kare Pot & Pot paling enak, tapi CocoIchi lebih menarik karena pilihan toppingnya jauh lebih banyak dan cabangnya juga lebih banyak. Kalau anda jalan-jalan ke Jepang, mampir situ ya…pasti senang deh.

Okeh, sekarang mari bahas si Mr. Curry, yang konon spesialis kare Jepang. Udah sering ngelewatin outletnya di Grand Indonesia, tapi lewat doang… Kami sudah coba rasa kare Jepang di banyak tempat di Jakarta, dan yaaaah…belum memenuhi ekspetasi lah. Jadi si Mr. Curry di Grand Indo inipun kami cuekkin. Sampai akhirnya…. Jeng Jeng Jeeeeng….. Mr. Curry buka outlet baru di PIM 2, dan selama November 2011 ada promo buy 1 get 1, tanpa minimum order. Oke bebi, mari meluncur..mumpung promo! *dasar murahan*

Percobaan pertama terjadi siang ini. Lucu jugaaa…ternyata disini boleh pilih-pilih saus dari 4 macam saus: original, red sauce (tomato base), white sauce (cream base) dan black sauce (dari tinta cumi). Level pedas atau tidaknya juga bisa dipilih mulai dari tidak pedas sampai extreme. Sejujurnya saya pengennn coba yg black sauce, tapi kemakan omongan go-shujin ‘kalo pertama kali nyoba tuh yang original dulu’. Akhirnya saya pilih Chicken Katsu Spicy Curry Rice (58k) dan go-shujin pilih Beef Spicy Red Curry Rice (48k). Persis setelah order, saya baru liat ada salmon curry rice. Deimm! Next time deh, mon…

Pesanan datang…..

20111119-112808.jpg

20111119-112857.jpg

….dan kami TIDAK kecewa.

Rasa saus kare original-nya di lidah kami paling enak dibanding kare sejenis yang ada di Jakarta. Disarankan pilih level spicy, karena sudah pas antara pedas dan manisnya. Kalau yang non spicy mungkin buat lidah orang Indonesia cuma kerasa dominan manis dan ujungnya mblenek kali yaaa… Sedangkan red curry-nya, endessss! Saya sebelumnya su’udzon jangan-jangan rasanya kayak saus spageti, dan ternyata tidak. Sedikit lebih ringan daripada yang original, dan lebih seger. Setelah saling mencicip, akhirnya kami tukeran piring.. karena saya lebih suka yang red curry, dan go-shujin lebih suka yang original.

Yang kurang cuma satu, nggak ada topping keju lelehnya. Halooooo Mr. Curry, coba diadakan opsi topping melting cheese deh. Sumpah bakalan lebih enak! Oh yes, buat go-shujin porsi nasinya juga terlalu sedikit sih. Dia baru hepi setelah saya hibahkan setengah nasi saya buat dia.

All in all, enak si Mr. Curry ini mah,..walopun gak bisa dibilang murah juga. We surely will be back, apalagi kalo ada promo buy 1 get 1 lagi *pasang senyum yang manis*

Easy Tofu Teriyaki

Saya penggemar tofu. Jadi kalo lagi masak, suka nyelip-nyelipin tofu ke masakan.. walopun gak nyambung sama masakannya. Malah kalo lagi iseng, tofu dipotong-potong trus digoreng sebentar buat cemilan. Lumayan kan, daripada nyemil donat selusin 😀

Begitupun waktu masak ayam ini. Critanya 2 bulan lalu (iiih malu kelamaan gak apdet blog!), waktu hamilnya masih belum genap 3 bulan, morning sickness lagi lucu-lucunya.  Tapi tetep kan harus masakkin Ken-kun dan bokapnya.. Kepegangnya cuma mau bikin ayam fillet bawang putih. Tapi gak seru amat kalo cuma ayam yang tampil. Jadi saya kasi temen tofu, biar tambah asik. Makan yuuk!

Tofu Teriyaki

Bahan-bahan:

200 gr ayam fillet
1 pak tofu (terserah mau tofu plain, tofu telur, tofu udang.. sak karepmu), potong-potong
1 btr bawang bombay, rajang
3 siung bawang putih, cincang halus
2 sdm terigu
3 sdm saus teriyaki
Garam
Merica
1 btr telur, kocok lepas
Terigu secukupnya
3 sdm mentega
50 cc air

Cara bikinnya

– Potong2 ayam sesuai selera, bumbui dengan bawang putih, garam dan merica
– Celup potongan ayam dan tofu kedalam kocokan telur, balur dengan tepung terigu. Goreng sampai matang kecoklatan. Angkat, tiriskan.
– Lelehkan mentega, tumis bawang bombay sampai wangi.
– Tuangkan saus teriyaki dan air, masukkan potongan ayam dan tofu.
– Tambahkan garam dan merica.
– Tutup panci, biarkan masak di api kecil kira-kira 2-3 menit.
– Angkat. Hidangkan dengan mayones.

Sebetulnya ini masalah selera ya.. tapi saya jauh lebih sreg pake saus teriyaki import bikinan Jepang. Ada merk Yamasa atau Ebara. Karena saus teriyaki lokal rasanya kebanyakan jahe..

THESHUFU DAN SUSHI

Masih tentang sushi similikiti… tapi subyeknya bukan Ken-kun lagi. Gantian dong, skarang emaknya yang tampil!

Pengalaman pertama saya makan sushi di Jakarta bikin trauma marisa (gak enak soalnya!). Makanya di Jepang diajak go-shujin makan sushi saya langsung menolak keras. Tidak mau! Tapi go-shujin juga ngotot. Pokoknya harus mau! “Masa kamu tinggal di Jepang tapi gak makan sushi?” gitu katanya. Waktu saya bilang sushi gak enak, dia bilang itu karena saya makan sushi yang salah di tempat yang salah. Hmmmm… yaah, masuk akal sih…

Akhirnya saya mau diajak makan sushi. Tapi diem-diem di dalem tas saya udah siap persenjataan. Mulai dari permen mint (kalau ternyata gak enak dan amis), permen jahe (kalau ternyata gak enak dan bikin enek) dan kantong kertas (kalau ternyata saya sampe muntah beneran). O iya, sama burger McD juga (kalau ternyata saya laper karena gak bisa makan sushi).

Lantas saya digelandang ke Tsukiji Honten di Shibuya.  Tempatnya kecil, sempit,  tapi yang ngantre bujubuseeet… panjang bener! Apalagi kita dateng pas jam makan. Karena di dalam gak ada ruang tunggu, jadi pada baris sampai luber ke jalan. Disini semua sushi dibandrol 100 yen per piring. Pantes pun ngantre, murah bener gitu buat ukuran rakyat jelata di Tokyo. Tapi makan disitu juga gak bisa sembarangan, harus patuh peraturan (yang rada-rada aneh) :  kalo makannya  6-7 piring cuma boleh duduk 10 menit, kalo lebih dari 6-7 piring boleh duduk 30 menit. Emang aneh bin ajaib.. tapi efektif utk mengusir anak abg yg kelamaan nongkrong padahal makannya cuman dikit.

Sambil ngantre, go-shujin ngasih instruksi biar saya bisa makan sushi dengan selamat. Pertama dia meyakinkan saya kalo sushi yang saya makan nanti rasanya enak. Oke, ini bisa diterima, melihat antreannya yang kayak di dufan. Ngapain juga ngantre makanan gak enak, ya toh?  Kedua, coba dulu sushi salmon warna orens tua. “Rasanya paling gampang kena di lidah orang Indonesia yang kebanyakan santen kayak kamu tuh!” Hiyahahahha,… dosa gue dibacain! Pokoknya teorinya dia, kalo udah bisa makan salmon, pasti bisa makan sushi lain.  Ketiga, gigitnya jangan gede-gede dulu. Sushi dibagi dua, trus dicelup ke shoyu. Yang dicelupin ikannya, bukan nasinya. Celupnya juga sedikit aja, kalo kebanyakan nanti nutupin rasa ikan. Trus, apa kabar wasabi?? Kata go-shujin, wasabi enak.. tapi itu pelajaran berikutnya. Nanti coba yang tanpa wasabi dulu. Keempat, kalo ada berasa ga enak di mulut, langsung minum ocha panas (yang memang jadi default minuman di semua restoran sushi di Jepang). Rasa teh hijau yang tawar dan getir bisa jadi penetralisir rasa dan bau ikan di mulut. Oke, noted.

Akhirnya setelah dapet meja, saya mulai siapin permen (kantong kertasnya juga 😆 ), dan mulai nyomot sushi salmon warna orens tua. Dibagi dua, dicelup shoyu dikit bagian ikannya, dimasukkin mulut, dan dikunyah…. sambil merem. Saya gak berani liat, takut gak enak. Gelas ocha pun udah dipegang, biar kalo ada rasa yg mengganggu bisa langsung minum. Sekunyah.. dua kunyah.. tiga kunyah.. eh? Kok mayan ya rasanya?  Ditelen juga bisa. Go-shujin nanya, mo muntah gak? “Enggak tau. Belom sih…”  Oke, coba lagi. Potongan kedua masuk masih sambil merem, tapi tetep bisa ditelen.

Continue reading

KEN DAN SUSHI

Si Ken-kun anak saya sejak umur hampir 3 tahun udah doyan sedoyan-doyannya sama SUSHI 😀  Apa karena lahir di Jepang jadi secara gak langsung pernah ‘nancepin akar’ disana? Apa karena waktu di dalem perut pun emaknya doyan banget sushi? Gak jelas deh. Pokoknya yang jelas Ken-kun lahap makannya kalo ada sushi.

Sushi yang dia suka gak macem-macem tapi spesifik. Boleh yang jenis nigiri atau maki sushi, tapi harus MENTAH. Jenis sushi otentik Jepang lah. Mana mau dia sushi-sushian yang mateng, dipanggang kek, digoreng kek, yang pake keju kek atau pake saos segala macem. Maunya sushi mentah, dicelup shoyu dan dikasih wasabi sedikit. Wes, Jepang banget deh. Ikannya dia suka sake (salmon), maguro (tuna), hamachi dan awabi.

Tuu, kalo makan sushi mangapnya lebaaaaar….

Sayangnya Ken-kun gak bisa sering-sering bergembira makan sushi. Karena dia masih kecil, intake ikan mentah saya batasi. Kalo anak-anak Jepang sih dari piyik udah pada makan sushi, tapi saya gak yakin ikan disini sesegar ikan di Jepang. Bikin sushi sendiri juga gak berani, karena lagi-lagi gak yakin sama kesegaran ikannya. Mending menyerahkan saja pada ahlinya di resto. Buntutnya sih memang harus milih tempat, cari resto sushi yang ikannya bener2 fresh dan sebisa mungkin bebas merkuri. Tapi resto yang kayak gitu harganya maharani jek.. Jadi, sudah jelas kan alasannya kenapa tidak bisa sering2? 😀  So far tempat favorit kita di Sakura. Tapi kalo amunisi kantong lagi menipis yo uwes, belok ke Sushi Tei aja..

Oke. Mama menabung dan berdoa deh, biar Ken-kun bisa jalan2 lagi ke Jepang dan bergembira makan sushi sesukanya disana.. amiiin!