Category Archives: Kitchen nonsense / なになにで。。

2015

Selamat tahun baru semuanya… Sudah ganti tahun lagi. Tahun kemarin apa kadabraaaa?

Kalo dibilang tahun 2014 terasa bagai terbang, YA NGGAK JUGAK!!! 2014 itu…..melelahkaaaaan! Persis tahun dimulai, proyek bangun rumah juga dikebut. Tadinya kami pakai jasa kontraktor. Tapi pengerjaannya luamaaaaaa dan dana kesedot parah. Jadilah semua (iya, SE-MU-A) kami ambil alih sendiri. Percuma lah pakdosen kuliah arsitektur sampe ubanan dan sekarang jadi dosen arsitektur, kalo bikin rumah sendiri diserahin ke orang lain. Capeknya ya gak usah ditanya, tapi hepiii sekali sama hasil akhirnya. Super yeayyy! Dan menjelang lebaran, kami resmi pindah rumah 🙂

Ya gara-gara urusan mandor juga acara masak-memasak (dan apdet-mengapdet blog) jadi banyak terabaikan. Coba-coba tempat makan baru juga gak bisa sering2, secara duitnya mending dipake buat beli semen aja kakaaak. Dan sekarang setelah pindah, update blog juga ternyata tak lancar. Karena… area-nya gak tercover aja dulu oleh nyaris semua provider internet! 😦 Ini masih Jakarta looooh… kok nasibnya bagai di hutan belantara.

Oke, mari sekarang bicara apa yang ingin dicapai. Target dapur tahun ini adalah mastering (atau paling enggak nyoba bikin deh) masakan-masakan ini:
1. Singgang Ayam Sumpu. Lha kan kita bininya orang Padang.
2. Ayam Kodok. Sungguh menggentarkan. Bagemana kalo pas lagi dimatengin ayamnya meledakk? 😦
3. Japanese Curry. Yes, from the scratch.
4. Lapis Legit/Masuba. Terambisius!

Sudah, segitu aja. Itupun adalah resolusi dapur dari tahun 2014. Yang mana adalah resolusi dari tahun 2013. Yang juga adalah resolusi dari… #rawisuwis. Mudah-mudahan tahun ini tercapai. Oh, dan bikin birthday cake sendiri buat ulang tahun anak-anak.

Baiklah. Sekali lagi selamat tahun baru. Walaupun 2015 start-nya kok ya berat banget.. tertatih-tatih gini. Tapi mudah-mudahan makin maju makin enteng. Semoga tahun 2015 kita sehat, di dapur banyak makanan enak, dan di kantong banyak rejeki. Amin.

2014 Kitchen WishList!

Sudah ada tanda-tanda dari pakdosen, boleh mengarang bebas buat ngisi dapur baru. Ihiy!! And here’s my wish list… brace yourself, dear husband!

1. Concrete kitchen

Stei-Betonkueche-Schauraum_MG_9704.jpg

Mau ini Ya Gusti! Mau banget!
Soalnya gak suka sama dapur keramik-keramik, kayu-kayu. Dan dapur stainless steel terlalu mainstream. Ini design-nya Steininger. Keren banget yaa.. Rasanya kayak masak di dapur purba. Oh betonküche!

*langsung dipelototin pakdosen. harga bikin KW-nya aja udah cukup bikin pengen nyebur sumur. hello keramik countertop! :(*

2. Rinnai Built-in Hob

rinnai

Sebagai mantan penduduk, saya fanatik kompor Jepang. Ini cantik, dan harganya masuk budget banget.

*Approved. Yay!!*

3. Rinnai cooker hood

cookerhood

Gak suka yang chimney, karena tampak gemuk. Yang ini lebih slim. Daya sedotnya hebat (ih ngeri amat!) dan watt-nya gak terlalu besar. Harga sejuta juga masih dikasih uang kembalian.

*Approved. Yay lagi!!*

4. Black built-in Microwave

bosch

Merk apapun kutrima dengan lapang dada. Asalkan hitam. Sayang harganya dua kali lipat microwave biasa. Dan microwave biasa gak bisa dikandangin gini, bisa meledak.

*ngitung duit*

5. Yellow kitchen utensils

utensils

Telah diputuskan kuning adalah tema. Karena rumahnya nanti banyak elemen besi, butuh yang cerah-cerah biar sumringah. Tadinya suka merah, tapiii… kok banyak sih yang pake alat dapur warna merah? Yo wes, pindah ke kuning aja!

6. Cobek Kuning

lumpangalukuning

Tuh, lucu kaaan..

*”kan punya cobek batu. kamu sendiri nangis2 beli gara-gara gak tega liat anak kecil yang jualan, iya kan?” ih, kok dia inget sih!*

7. Majestic Yellow Kitchen-aid Mixer

kitchenaid

Cuteness overload!

*suami protes harga, istri pura2 tidak mendengar*

8. Yellow Cookwares

cuisinart

Haduh mauuuu…..

*istri mengancam: dibeliin atau tidak dimasakin!*

9. Magnetic Spice Jars

magnetic kitchen spice rack

Tadinya kepengen punya spice walk-in closet, gara-gara sering nonton chef Michael Smith. Tapi doi kan serius ya masaknya.. wajar kalo bumbu-bumbunya sampe satu kamar sendiri. Akhirnya pengen yang kayak gini aja.. lucu ya, bisa ditempel di lemari es. Gak usah bikin spice racks, hemat tempat dan bisa buat ornamen lemari es juga. Yang bikin jenius ih!

*Approved. Super yay!! Tapi belinya dimana ya?*

Cukup sekian. Kalo nambah takut dikutuk pakdosen.
So.. what’s yours? 🙂

Review: Bakmi Berdikari – Tebet

Saya lahir dan besar di Tebet. Tepatnya 28 tahun tinggal di Tebet, sebelum akhirnya dikawinin dan diboyong si pak dosen mengembara kemana-mana. Daerah Tebet dulu beda yaaaa sama sekarang. Tebet dari dulu udah dikenal banyak makanan enak, tapi memang bener-bener enak. Nggak kayak sekarang yang semakin banyak makanan tapi yaaaaa gitu lah. Yang paling mencolok di Tebet salah satunya adalah banyaknya restoran bakmi yang (dulu) masih kayak rumahan. Tempatnya sederhana aja, gak gedongan. Malah cenderung kayak warung. Dan dari dulu bakmi-bakmi di Tebet termasuk yang berani mematok harga mahal, karena rasanya memang boleh tahan. Ada bakmi Senjaya, Berdikari, Makmur, dll.

Yang tersering didatangi, karena paling deket sama rumah, adalah bakmi Berdikari. Udah jadi default tiap ulang tahun anggota keluarga, selalu pesen mie goreng Berdikari tanpa jeroan. Paling favorit buat saya adalah bakmi ayam-nya. Mie-nya warnanya pucet putih dan teksturnya licin. Kuah mie-nya gurih banget. Gak usah nanya yaaa pake vetsin apa enggak. Porsinya kalo makan ditempat cukup lah, tapi kalo delivery/take away melimpah bener. Tempatnya dulu masih kayak warung, yang di dindingnya ditempelin poster-poster Green Spot dan F&N soda. Tapi sejak beberapa bulan yang lalu, udah disulap jadi resto berkonsep open kitchen. Ca”elah… Ikut bangga deh rasanya 😀

Menu-nya banyaaaak… gak cuma jenis mie aja. Tapi ya khas chinese resto. Ada nasi goreng, sapo, ayam-ayaman, udang-udangan, ikan-ikanan endesbre-endesbre. Patut banget dimampiri lah kalo lagi main ke Tebet.

Hokedeh..tanpa banyak cecetcuet, silakan dinikmati dari gambar… yang sebelah atas Mie Ayam, yang bawah Yamin. Nyamnyammmm…

BAKMI BERDIKARI
Jl. Tebet Timur Dalam Raya nomer…. berapa yaa? Saya lupa. Pokoknya kalo dari arah pasar PSPT lurus aja, nanti ada di sebelah kanan jalan.
Telp. 021-83792365

Pertamax! 2012

Selamat tahun baruuu….

Udah 2012 aja ya. Gak kerasa.. Tapi bo’ong! :p

Ya kerasa laaah…

Tahun 2011 itu tahun yang sangat menguras emosi dan tenaga buat saya. Ibaratnya kalo di beberapa tahun sebelumnya saya jalan di jalanan yang diaspal, tahun 2011 jalannya naik turun gak keruan tapi banyak pemandangan. Ada kejadian2 menyedihkan yang bener-bener parah, yang amit-amit jangan sampe saya ngalamin kayak gitu lagi. Tapi juga banyak buangeeet peristiwa yang luar biasa menyenangkan. Tersenang di tahun 2011 adalah saya punya Tizi 🙂

Yakkk mari kita sama-sama berharap, tahun 2012 jadi tahun yang membahagiakan buat kita semua. Banyak senang, banyak berkah, banyak rejeki. Amin ya Gusti Allah, dan tolong diamini ya teman-temaaan…

Tahun 2012 itu juga berarti udah 7 tahun umur blog ini. Sudah banyak banget yang berubah sejak saya pertama kali nulis di blog ini tahun 2004. Dulu masih di Jepang, sekarang sudah di Jakarta. Dulu masakannya cupu, sekarang juga masih :D. Naah, untuk posting pertama tahun 2012, saya pengen update kabar anggota keluarga saya tertjinta…

Go-shujin

20120106-115857.jpg

Sekarang beliau sudah bukan mahasiswa lagi seperti waktu blog ini dibuat, tapi statusnya udah berubah jadi dosen arsitektur di salah satu universitas di Jakarta. Masih tetap hobi makan, terutama masakan rumahan yang dimasak oleh (ahem!) istrinya. Masih tetap gemuk, walopun gak segemuk dulu waktu masih di Jepang. Kambinghitamkanlah macet, polusi dan stressnya idup di Jakarta. Apa kita pindah lagi aja ni ke Jepang? *tetep*

 

Ken-chan

20120106-135031.jpg

Iyah, si jamur kecil ini sekarang sudah gak kecil lagi. Dia sudah 6 tahun, nyaris bujangan 🙂 Saya harus siap-siap kalo sebentar lagi dia udah gandeng pacar. Masih bawel, masih hobi petakilan, tapi sayangnya hobi makannya yang nggragas seperti dulu sudah surut. Sekarang malah picky eater banget. Pokoknya saya mesti puter otak gimana caranya supaya dia mau makan yang banyak.

 

Tizi

20120106-120838.jpg

Nah kalo ini, perkenalkan…. anggota terbaru keluarga saya. Namanya Tizi, lahir 18 Agustus 2011 kemarin. Masih 4 bulan, tapi sudah cereweeeeet sekali :)) Sekarang masih minum ASI, tapi sebentar lagi mulai boleh makan. Jadi koleksi resep saya bakalan nambah dengan resep2 MPASI.

Bijitulah. Untuk mereka lah saya masak. Semoga saya tetap bisa masak untuk mereka, sampai saya gak mampu masak lagi.

 

Sincerely,

the shufu herself

– Sudah tidak sekurus dulu waktu baru pertama kali nulis di blog ini –

 

Hiatus …

Iyesss…. berhubung saya akan kembali manggung di kamar bersalin (semoga) sebentar lagi,
jadi foodblog-nya tutup dulu yaaaa…
Segera akan buka kembali kalau… sudah dibuka lagi.
Doakan yaaaaaaa *cups*

First on 2011

Haiii, slamat tahun baru semuanyaaa 🙂  Udah basi sih taun barunya, tapi  biarin deh.. pokoknya selamet. Semoga 2011 ini baik-baik saja yaaa.. Sudah lama saya gak posting2. Seperti biasa, banyak alesan.. tapi suer gak sempet. Ini dikarenakan di penghujung tahun 2010 kemarin ada dua hal yang terjadi pada diriku.

Yang pertama, terhitung sejak awal Januari 2011 ini SAYA PINDAH RUMAH. Alhamdulillah, walau yang ini pun masih rumah ‘sementara’, tapi sekarang sudah mandiri. Gak nebeng pondok mertua indah lagi 😀 Rumahnya keciiiiil, tapi cukup lah untuk ditinggali bersama Go-shujin dan Ken-chan. (Kali-kali aja ada yang pengen tau kabarnya mereka, go-shujin dan Ken-kun baik2 saja :D). Urusan pindahan ini amat sangat sangat menyita waktu, tenaga dan pikiran. Padahal yak, barang yang dipindahin kayaknya gak seberapa. Cuman seisi paviliun kita dirumah mertua. Tapi teteeeeeep kayaknya gak kelar-kelar. Belom lagi urusan bongkar rumah sana-sini supaya rumah ini lebih nyaman dan aman ditinggali. Haduuuuuh, rontok-rontok deh badan! Makanya, urusan pindahan, saya mah nyembah sama ibu mertua saya. Beliau pengalaman ngurusin pindahan sampe 14 kali! Gak cuma antar kota, tapi antar negara.. pake acara nyebrang laut pula!

Tapi ya tapi ya.. pokoknya sekarang sedikit-sedikit kami sudah mulai tertata deh hidupnya di tempat yang baru. Dan yang paling menyenangkan buat saya… bisa berkuasa di dapur!!! Howahahahahaha *ketawa raksasa* Kompor dan oven di rumah baru ini sudah nyala, dan saya mulai bersuka ria lagi di dapur. Ihiiiiiy…syenaaang! Masih banyak sih kendala-kendalanya. Misalnya kelupaan ngangkut talenan sama pisau dari rumah mertua. Jadinya kalo motong daging masih pake pisau roti. Ngerajang bawang putih juga susah, jadinya digetok sajalah sampe ancur pake palu yg dibungkus plastik kekekekek… Pokoknya keluar lagi deh semua ilmu kepepet kayak jaman tinggal di Jepang dulu. Semoga urusan masak-masak lancar, dan gak kena setan males ngaplot ke blog deh yaaaa..

Yang kedua, terhitung sejak awal Januari 2011 ini juga SAYA HAMIL LAGI *cengengesan*. Setelah agak lama ditunggu dan sudah ditagih-tagih sama Ken-kun, Alhamdulillah akhirnya saya dapet titipan lagi dari Gusti Allah. Hari ini sudah 2,5 bulan loh.. dan perut mulai keliatan buncit (ya kalo ini sih udah dari dulu siiih). So far kehamilan yang kedua ini berjalan lancar. Jauuuuuh lebih easy daripada waktu hamil Ken-kun dulu, yang mana saya sempet 3 bulan full mual-muntah-lemes-pusing-gak enak ngapa2in. Kali ini saya lebih tahan banting, paling2 menjelang sore baru deh mulai suka mual sedikit dan mulut rasanya kayak besi. Tapi ya masih sangat tolerable lah. Saya tetep bisa beraktivitas seperti biasa, tetep bisa masak. Pengennya sih kayak jaman hamil Ken-kun dulu, ngidamnya masak! 😀 Beneran loh, jaman hamil Ken-kun dulu saya bener-bener betah dan kuat banget masak. Sampe2 yang membuncit pun bukan cuma perut saya, tapi perut go-shujin juga! Anyway, doakan ya doakan ya doakan yaaa… supaya kehamilan kali ini lancar dan baik2 saja. Supaya si adeknya Ken-kun di dalam perut pun sehat dan sempurna. *Amin, amin, amin*

Ah, baiklah.. Sepertinya sekian dulu. Saya akan segera kembali lagi segera, dengan resep masakan atau kue atau cuma sekedar review tempat makan. Thanks for (keep) coming here, readers!

 

A Very Supporting Husband

Profil seorang suami yang ditodong suruh bantuin istri… 😀

Tiap saya bikin kue yg mesti di-coating, bagian lapis-melapis jadi jatahnya go-shujin.  Soalnya dia bisa melapis jauh lebih rapi dan rata daripada saya. Biarpun ngerjainnya sambil mecucu, pokoknya tau-tau kue beres 😀

Ini judulnya Penerapan ilmu arsitektur dalam bidang perkue-an.

Ngelapis kue pake krim/ganache persis kayak ngaci semen kan?

PS : Tenkiu suamiiiiii…… cuph cuph!

Kok sama?! Jiplak ya?

Hadooooh…. ini yang bikin iklan Iklan Gery coklat pasta sapa yaaaaaa?! Kok bisa sama plek sama iklan es krim Papico (Glico)-nya di Jepang?!

Yang beda cuman dua. Yang satu iklan coklat pasta, yang satu iklan es krim sedot (inget es Jolly jaman jadul gak?). Trus di iklan Gery modelnya orang Indonesia, di iklan Papico modelnya si Ayaya (Matsuura Aya).

Coba liat ini iklan Gery ini :

Trus bandingin sama ini :

Wakwaaaw…. sama gitu..sampe lagunya juga dimirip-miripin.

Yang jelas saya nonton iklan Papico di TV Jepang (versi Ayaya lagi onsen) tahun 2004. Lantas musim panas tahun 2005 keluar versi di pantai. Versi-versi yang lain silakan cari di youtube.  Jadi…. siapa niru siapa ni?

Idiiiiiihhhh…! :p

2009




Shinnen akemashite omedeto

Happy New Year 2009

Lain padang, lain puasa

Di bulan puasa tahun ini, akhirnyaaaa go-shujin bisa ngerasain lagi suasana puasa di negeri sendiri, yihaaaa……!!

Sebelumnya dia mesti ngelewatin 10 kali bulan puasa di Jepang. Puasa di hampir semua musim udah pernah dilakonin. Yang paling berasa waktu bulan puasa jatohnya di musim panas. Matahari udah terbit dari jam setengah lima, tapi sampe lewat jam delapan malem belom turun-turun juga. Mana panas-nya summer Jepang tuh amit-amit gak enak! Haduuuuu…. untuung waktu saya diboyong go-shujin ikutan pindah ke Jepang setelah nikah, bulan puasa-nya selalu jatoh di musim dingin atau musim gugur. Puasanya asik deh, soalnya cepet 😀 Imsak-nya jam 6 pagi, dan jam 4 sore udah magrib. Belom lagi udaranya adem, jadi gak berasa aus.

Tapi tinggal di negara yang mayoritas penduduknya non-muslim juga sering tidak memungkinkan buat go-shujin untuk buka puasa secara ‘proper’. Maksudnya buka puasa yang ‘nggenah’ gitu lho.. pake minuman anget dan makanan manis-manis. Seringkali pas waktu bedug magrib, dia masih kuliah atau masih ngajar. Boro-boro makan kolak pisang plus es blewah… lah ini, cuman sempet ijin sebentar ke wastafel dan batalin puasa dengan minum air keran (tap water). Kesiaaaaan deeeehhh……..

Acara makan sahur juga sama aja sedihnya, hehehe… Waktu udah nikah sih mending, ada istri (saya maksudnyah!) yang bangunin dan nyiapin sahur. Tapi dulu waktu masih bujangan, skip makan sahur gara-gara telat bangun mah udah biasa. Atau pake taktik rapel… makan malamnya diundur sampe jam 12 malem, buat sekalian makan sahur.

Makanya, tahun ini mumpung udah balik ke Indonesia, go-shujin jadi suka umpak-umpakkan request ini-itu buat makanan buka puasa. Hari ini minta bubur sumsum, besok minta risoles, besoknya lagi minta cincau.. dan seterusnya. Kalo bisa hidangan buka puasa dari seluruh Nusantara mau dibabat. Sahur-nya juga udah gak perlu dirapel lagi, karena selalu ada yang bangunin. Kalo istri telat bangun, gak masalah. Tuh, satpam komplek tiap malem rajin mukulin tiang listrik sambil triak-triak bangunin orang buat sahur.

Di saat inilah kita ngerasain salah satu hikmah bulan puasa, yaitu bener-bener bisa ngerasain kebahagiaan ngumpul sama keluarga. Kalo dulu kita makan sahur dan buka puasa cuman berdua, sekarang bisa rame-rame. Sambil becanda, rebutan makanan…. seru! Yah, memang bener …. berada ditengah keluarga memang selalu menyenangkan kok 🙂