Category Archives: Seafood / 海鮮料理

Thai Tonight!

Orang yang punya hobi makan memang paling nggak bisa diajakin ngomongin makanan tepat sebelum tidur. Cuma gara-gara tengah malem ngobrolin kecap ikan, trus langsung resah. Pengen buru-buru makan Tom Yum Soup…

Besoknya hujan seharian. Cuacanya dingiiiin.. Bahkan cuaca memberi dukungan buat makan Tom Yum! Supaya pakdosen nggak ribut mempertanyakan mana dagingnya, jadi mari kita hadirkan juga Thai Beef Basil, dan untuk minum ada Hot Lemongrass Tea. Selamat makan di Pattaya ala-ala!

img_1915

Continue reading

Advertisements

Bangkok Journey: Local Culinaire

Preambule: walaupun ini cerita tahun lalu dan udah basi, tapi aku mau cerita!! :p

Alkisah, setelah kehebohan nyaris tiap malam selama berbulan-bulan (diiringi tatapan lelah dari suami masing-masing), akhirnya ada 6 mamak-mamak yang berhasil melarikan diri ke Bangkok! Harusnya bertujuh.. tapi yang satu gagal berangkat, dan buntutnya terpaksa dia harus sabar dijejelin foto 6 temennya lagi gila-gilaan 😀

85f91fbb-e1b0-440a-8aa9-22d3add076fe_zpsrub6ngyd

Kalo mau ditulis, keriaan di Bangkok gak selesai 10 postingan. Tapi berhubung ini foodblog, jadi yang ditulis disini cuma perjalanan perut ya. Dan sebenernya, sini anaknya lebih doyan makan daripada belanja, jadi tujuan utama ke Bangkok emang mau makan 😀

Continue reading

Udang Goreng Telur Asin

Ta Wan itu inspiratif sekali ya. Tiap pulang dari sana, besoknya suka langsung menggebu-gebu bikin sendiri di rumah. Termasuk udang ini. Resepnya digabungin dari dua resep berbeda. Satu dari blognya mbak Ria – Chocoloveid dan satu lagi dari blognya cik Ine (ini blog masakan favorit banget deh.. toppp!). Dan aku bisa bikinnyaaaa! *salto*

UDANG GORENG TELUR ASIN

Source: Dapur Elkaje and Icip-Icip di Dapur, then self -modified

Bahan-bahan

200 gr udang (saya pake udang frozen yang udah dikupas dan dibersihin.. ogah repot!)
5 siung bawang putih, cincang halus
2 btr telur asin matang, pisahin putih-kuningnya
1 btr jeruk nipis/lemon, peras
1 btr telur, kocok lepas
Tepung terigu secukupnya
Garam
Merica
4 sdm mentega
100 cc kaldu ayam
Daun bawang secukupnya, cincang halus

Cara bikinnya:

– Udang dibumbui garam, merica, air perasan jeruk nipis dan sebagian bawang putih cincang. Diamkan 15 menit.
– Kuning telur dilumat halus. Sisihkan
– Cincang putih telur, sisihkan.
– Celup udang ke dalam kocokan telur, balur terigu secukupnya, goreng sampai matang kekuningan. Angkat, sisihkan.
– Lelehkan 2 sdm mentega, tumis putih telur cincang dan daun bawang cincang. Aduk rata. Angkat, sisihkan.
– Lelehkan sisa mentega, masukkan sisa bawang putih cincang. Tumis sampai harum.
– Masukkan kuning telur yg sudah dilumat, aduk rata.
– Tuang kaldu ayam, aduk sampai meletup-letup.
– Masukkan udang, aduk rata. Angkat.
– Tuang diatas piring, taruh cincangan putih telur diatasnya.

 

– Pakai telur asin yang bagus, dan kuningnya dilumat sampai haluuus bgt supaya rasa sausnya enak.

– Udang jangan digoreng kelamaan supaya nggak alot.

– Mentega-nya mending pake unsalted, biar gak keasinan.

– Siap-siap stok jeruk nipis yaaa…. buat bersihin wajan bekas masak. Udahlah udang, pake telor asin pula…. 😀

C’mon Salmon! : Mentaiyaki and Butter-baked

Prakarya salmon ini bermula dari cuping idung yang ngembang gara-gara nyium wangi salmon mentaiyaki pesanan meja sebelah di Sushi Tei. Salmon tambah mayo trus dipanggang, hwaduh… Ini bisa gak sih bikin sendiri??? Mami satu ini penasaran dong. Setelah browsing resepnya, yang udah pernah bikin bilangnya cepet dan gampang. Ih, tambah mendidih darah mami!

Besoknya langsung bikin lah. Saking penasarannya, walaupun maksud hati buat lunch, dari pagi jam 8 udah siap bahannya :)) Atas nama penasaran juga akhirnya bikin dua versi. Yang satu Salmon Mentaiyaki. Satunya lagi Butter-baked alias modal mentega aja. Cuma kepengen tau, enakan mana sih.. Ternyata memang benar cepet dan gampang, sodara-sodara. Setengah jam udah kelar, itupun udah termasuk preppy.

Begitulah penampakannya. Sengaja masuk ovennya gak terlalu lama, supaya gak kering. The verdict: dua-duanya enakkk!!! Tapi lebih gurih mentaiyaki. Lebih oke lagi kalo punya blow torch, jadi olesan mayones diatas salmon bisa tampak coklat-coklat gosong. Sayang aku tak punya. Beliin dong!

Btw, tidak ada foto lain. Adanya cuma ini. Gak sempet dipindah ke piring trus dihias-hias yang cantek, karena baik mami dan anak mami saking penasarannya makan langsung dari loyang.

SALMON MENTAIYAKI & BUTTER-BAKED SALMON

Bahan-bahan:

Salmon segar, diiris-iris setebal irisan sashimi.
Mentega (pake yang pack kecil ukuran 10gr) 1-2 pack, dipotong kotak kecil
Mayones secukupnya (lebih oke pake mayones Jepang)
Mentaiko atau Tobiko (bisa di-skip kalo susah nyarinya)
Garam
Merica

Cara bikinnya:

– *Untuk Butter Baked Salmon*
Atur irisan salmon diatas aluminium foil. Bumbuin garam & merica secukupnya. Taruh potongan mentega diatasnya. (Kalau mentega-nya salted, nggak usah pake garem lagi yaa).

*Untuk Mentaiyaki*
Atur irisan salmon diatas aluminium foil. Bumbuin garam & merica secukupnya. Oles tebal2 campuran mayones + tobiko diatas salmon.

– Masukkin oven. Panggang suhu 200 derajat kurang lebih 15-20 menit.

Sudah. Itu aja. Cepet kan? Gampang kan?

[I.Miss.Japan] Takoyaki Seller

Ubek-ubek file foto lama, dan muncul foto ini..

TAKOYAKI!

Tukang takoyaki di Jepang mungkin kayak tukang gorengan disini, saking banyaknya yang jual. Kalo yang ini fotonya di outlet Gindaco di Aeon Funabashi, Chiba. Saya sendiri gak suka tako, gara-gara dulu deket apartemen saya ada penjual tako segar yang baru dateng dari laut, warnanya abu-abu licin-licin gitu hiiiiiiiy! Saya cuma suka ngeliatin mas/mbak tukang takoyaki meracik dan manggang takoyaki sambil diputer-puterin. Gerakannya super cepet! Hiburan tersendiri lah buat saya yang selama tinggal di Jepang jadi penduduk kurang kerjaan.

Satu porsi isi 6 bola dijual sekitar 400-an yen. Wadah takoyaki terbuat dari karton yang selalu berbentuk perahu. Saya pernah baca alasan kenapa bentuknya perahu, tapi saya lupa. Nanti saya coba cari lagi, kalo udah ketemu akan saya update disini.

…..and this is the I.Miss.Japan episode for today. Hiks. 😦

Udang Cabe Bawang

Perhatian:

                 INI.HARUS.COBA. 

                 HARUS. BANGET.

Resep semacem ini paling paling paling saya suka. Bahannya minimal tapi enaknya maksimal. Bikinnya juga super gacel. Dimakan pake nasi panas.. saya tidak tanggung bila jebol diet anda 😀
Aslinya pake cumi, tapi kami pake udang. Untuk ayam atau fillet ikan juga applicable. Dulu resepnya saya ambil dari web-nya ariawan.net, tapi gak tau kenapa waktu tadi saya kulik-kulik lagi blog-nya untuk di-link back, resepnya menghilang. Jadinya disini resep saya tulis yang versi udah dimodif. Terima kasih banyak yaaaa keluarga ariawan, resep kalian keren banget dan sudah jadi andalan saya *peluk*

UDANG CABE BAWANG

Source: ariawan.net then self-modified.

Bahan-bahan:

300gr udang kupas, cuci bersih
Cabe merah sesukanya, rajang
Daun bawang sesukanya, rajang
Bawang merah sesukanya, rajang
Terigu secukupnya
1 btr telur, kocok lepas
150gr mentega
Garam
Merica

Cara bikinnya:

– Lumuri udang dengan garam dan merica, celup ke kocokan telur, balur terigu. Goreng sampai kecoklatan. Pinggirin dulu.
– Lelehkan mentega, tumis rajangan cabe-bawang merah-daun bawang sebentar.
– Masukkan udang, aduk sebentar sampai rata. Udah, selesai!

Kurang gampang apa, coba?

Touch-Screen Sushi

Kalau cuma mau makan sushi thok, di seberang rumah juga ada Sakana-Isshin, salah satu kaiten-sushi Hokkaido-based yang enak bangets. Tapi wiken kemarin, kita bela-belain ngelencer ke Shinagawa buat nyobain Kura Sushi, yang lagi banyak diomongin orang karena pake sistem computerized. Penasarraaaannn…..

kura-sushi

Karena kaiten-sushi yang sistemnya seperti ini termasuk baru di Jepang, jadi pasti animo masarakat masih tinggi lah. Apalagi Kura-Sushi belum lama ini diliput abis-abisan di TV. Makanya kita sengaja datengnya lewat jam makan siang, sekitar jam setengah tiga-an… antisipasi biar gak ngantre lama-lama. Ternyata jam segitu pun masih juga penuh… Kita terpaksa ngantre dulu sekitar 20 menit sebelum akhirnya dapet meja.

Di Kura-Sushi ini semua jenis sushi harganya dipukul rata, 105 yen. Mau ebi, mau maguro, mau uni, … semuanya harganya segitu. Ya termasuk murah lah buat ukuran Tokyo… mungkin gara-gara itu jadinya rame banget. Di kaiten-sushi yang biasa, kita tinggal milih aja dari aneka sushi yang mundar-mandir diatas conveyer belt. Atau kalo mau yang lebih fresh dan gak sabar nungguin piring sushi yang muternya masih jauh, kita bisa juga minta dibikinin sama itamae-san (koki sushi) yang stand by disitu. Tapi kalo di kaiten-sushi model baru gini, semuanya dilakukan pake komputer. Di tiap meja ada computer screen yang menampilkan gambar-gambar sushi plus menu-menu lainnya. Kita tinggal milih aja maunya apa dan berapa banyaknya, trus pencet-pencet di screen.. Nanti pesenan kita bakalan dateng lewat conveyer belt.

Di atas conveyer belt-nya tetep ada piring-piring sushi yang bebas dipilih sesukanya. Tapi khusus untuk pesanan, piringnya ditaruh diatas mangkuk merah, untuk membedakan mana yang pesanan dan mana yang ‘bebas’. Kalo udah pesanan, ya gak boleh diambil dong.. Dan kalau pesanan kita udah mau dateng, lampu di meja kita nyala dan berbunyi ting-tong… tandanya pesanan kita udah mau nyampe, harap segera diambil.

ebi-mayo maki

negi-toro maki aburi-maguro

Kalo udah selesai makan, kita juga gak perlu manggil waiter untuk ngitung bill. Cukup masukkin jumlah piring yang udah kita ambil ke komputer, dan nanti data dari meja kita otomatis keluar di meja kasir. Piring-piring kotor juga tinggal di cemplungin ke lubang di samping meja. Pokoknya gak perlu assistance apapun lah… semuanya self-help.

Yaaaah… harus diakui memang unik sih. Buat yang baru sekali nyobain, pasti masih exciting pengen mencet-mencet screen. Tapi buat saya yang aliran authentic-sushi, yaah… rada mengecewakan 😀

Pertama, sushi-nya. Yappari… gak terlalu enak. Beberapa item malah sangat mengecewakan. Toro-salmon yang saya pesan agak alot, padahal sejatinya yang pake label ‘toro’ harusnya lumer di mulut. Makanya kalo di kaiten-sushi yang lain, bagian per-toro-an ini bisa dua-tiga kali lipat lebih mahal. Trus yang jenis aburi apalagi… gak enak sama sekali. Lantas nasi di jenis nigiri-sushi juga agak mengganggu. Agak kering dan gak nempel sama ikannya. Mungkin bikinnya gak pake tangan, tapi pake mesin. Padahal kalo di-press pakai tangan kan justru bikin enak. Makanya koki sushi yang dibayar mahal itu tau banget gimana cara nge-press sushi yang bener, gak sembarangan. Yaaah… jelas, ada rupa ada harga. Kalo harganya semua dibandrol 1o5 yen, ya jangan ngarep macem-macem.

Yang kedua, suasana. Karena semua dipesan pakai komputer, jadi gak ada itamae-san disitu. Orang-orang mungkin pada excited sama touch-screen sushi, tapi saya justru kehilangan suasana khas yang cuma ada di resto kaiten-sushi. Kalo di Jepang, itamae-san dibelakang counter ada beberapa dan mereka selalu nyerocos sahut-sahutan sambil tangannya gak berhenti bikin sushi. Ya nyambut tamu, ya sahut-sahutan sama koleganya.. kadang malah sampe teriak. Tapi justru itu yang bikin seru.. acara makan sushi jadi semangat. Saya malah kadang-kadang suka keasikan merhatiin mereka sampe lupa makan. Di Kura-sushi ini, suasana seperti itu gak ada. Entah kenapa saya juga jadi rada gak semangat makannya.

Yaaah… lumayanlah buat pengalaman baru. Tapi kalo disuruh balik lagi kesini, hmmm….. hehehehe… males deh. Mendingan saya ke seberang rumah aja, makan di Sakana-Isshin ya udah ketauan enak…

Kura-Sushi
Shinagawa Intercity 2nd Fl
Shinagawa, Tokyo

Shrimp Mayo Rumahan

Sebenernya saya alergi udang, tapi kalo ada udang goreng yang seperti ini jadi suka lupa daratan. Dulu sih waktu di Jakarta saya dan go-shujin suka makan udang ini di Penang Bistro deket rumah. Sekarang, halaaaah….. bikin sendiri juga bisaaaaaa……

Ajaran temen saya yang seorang chef adalah udangnya digoreng sebentar aja, paling banter 2 menit. Tapi ajaran ini terpaksa gak bisa dipraktekkin.. ya abis gimana, api kompor rumah kan gak bakalan bisa sebesar api kompor resto dwong… Jadi patokan nggorengnya gak pake menit, tapi pake warna aja… kalo si udang udah kuning kecoklatan berarti udah siap diangkat.

Udang Goreng Mayonaise

Bahan-bahan

200 gr udang (saya selalu beli yang udah dikupas)
1 siung bawang putih, cincang halus
1 btr jeruk lemon, peras airnya
1 btr telur, kocok lepas
1 sdt gula pasir
1/2 sdt kaldu ayam bubuk
3 sdm tepung terigu
Garam, merica secukupnya
4 sdm mayonaise
2 sdm susu kental manis atau madu
1 sdm goma (biji wijen)

Continue reading

Kukusan Baru…

Akhirnyaaaaaaa…… saya punya dandang kukusan!!!!! 😀

Selama ini aspirasi kuliner bikin ini-itu yang serba dikukus harus tertahan, gara-gara alatnya belum ada. Sekarang akhirnya udah punya, dan setelah ini mau langsung dikaryakan abis-abisan!

Dan inilah karya pertama dandang kukusan saya….

Jreng jreeeeeng….. dim sum pangsitttt!! Resepnya ngambil dari bundel Femina jaman saya masih SD (buset!), lantas dimodifikasi sendiri. Next project, kalo udah nemu tepung tang mien, mau bikin Hakau-nya juga.. pokoknya dandang kukusan harus kerja romusha!!!

Dim Sum Siomay Ayam Udang

Source : Rahasia Ratu Dapur Femina tahun…….. buseeeet jaman saya masih kecil banget deeh!

Bahan-bahan

Kembang tahu untuk kulit
250 gr daging ayam, cincang
250 gr udang, buang kulit, cincang
1 sdm gula pasir
1 sdt garam
3 sdt tepung kanji
1 sdt kecap asin
2 sdt minyak wijen
1 btr putih telur
Telur kepiting secukupnya

Continue reading