Katsudon

Bikin donburi yuuuu……! 🙂

Donburi sebenarnya artinya mangkok, tapi bisa juga berarti semangkok nasi putih plus topping lauk diatasnya. Yang saya posting hari ini adalah Katsudon, kependekkan dari katsu donburi, salah satu varian donburi populer yang paling kami senengin. Nasi putih pake topping katsu, lantas disiram telur yang dimasak pake saus, nymnymmmmm….. Makanan ini bisa dibeli di toko-toko bento (seperti di postingan yang ini niiiih). Kalo beli jadi, biasanya katsu-nya dibuat dari pork cutlet. Saya pilih bikin sendiri, supaya katsunya bisa dibuat dari ayam.

Untuk sausnya, banyak variannya juga, yang konon berbeda di beberapa daerah. Ada yang pake miso, ada yang pake saus tonkatsu, dan lain-lain. Versi yang saya posting ini sausnya pake shoyu, yang paling umum ditemuin di Tokyo.. so I might say this is Tokyo style Katsudon. Resep yang ini sudah di-adjust sama lidah saya (yang masih dominan NKRI). Wanginya ‘khas’ masakan Jepang, rasanya sedikit manis dan IMO pasti cocok deh sama lidah orang Indonesia.

Katsudon

Bahan-bahan

250 gr dada ayam tanpa tulang
4 btr telur
1/2 btr bawang bombay ukuran besar
1 sdm tepung terigu
1 btr consomme block / chicken buillon
4 sdm shoyu
4 sdt gula pasir
300 cc air
Tepung panir kasar secukupnya
Garam
Merica

Continue reading

Advertisements

O-Bento

Bangsa Jepang punya keterkaitan erat sama yang namanya O-Bento. Hampir setiap hari mereka makan o-bento. Gak pandang usia, dari anak kecil sampe orang tua… dan gak pandang kesempatan. Bento tuh bukan katsu ya… bukan teriyaki… bukan yakiniku.. pokoknya bukan hoka-hoka bento 😀

From Wikipedia:

Bento (弁当 or べんとう) is a single-portion takeout or home-packed meal common in Japanese cuisine. A traditional bento consists of rice, fish or meat, and one or more pickled or cooked vegetables as a side dish. Containers range from disposable mass produced to hand crafted lacquerware. Although bento are easily available in many places throughout Japan, including convenient stores, bento shops (弁当屋 bento-ya), train stations and department stores, it still common for Japanese homemakers to spend considerable time and energy producing an appealing boxed lunch.

Gitu lho artinya. Ibu-ibu kalo masak buat bekal suami ke kantor atau buat anak ke sekolah, trus masakannya diletakkan di kotak makan.. nah itu namanya bento. Orang-orang kantoran kalo jam istirahat makan siang pada beli makanan yang kotakkan… nah itu juga namanya bento. Orang-orang yang kelaperan trus beli makanan bungkusan buat dibawa pulang… itupun juga namanya bento. Bento adalah makanan ‘buat dibawa-bawa’… atau bahasa Jawa-nya ‘sangu’. Buat bekal sekolah, bekal di kantor, bekal piknik. Dan yang namanya bento itu biasanya terdiri dari satu kotak atau lebih, yang isinya lengkap.. mulai dari nasi, lauk, sayuran, side dish dan condiments. Isinya gak selalu harus katsu, gak selalu harus yakiniku. Makanan lainnya juga bisa. Diisi pecel nggih monggo 😀

O-bento bisa bikin sendiri, bisa juga beli. Salah satu tempat belinya di toko-toko khusus o-bento atau bento-yasan. Toko seperti ini cuma jual makanan thok, tapi gak menyediakan bangku dan meja… jadi makanan gak bisa dimakan disitu. Ya kalo bisa dine-in namanya jadi restoran dong, bukan toko..

Di dekat apartemen kami dulu di Tsudanuma, ada beberapa bento-yasan yang menu-nya enak-enak. Salah satunya Origin Bento. Selain enak, pilihannya juga banyak. Ada daging, ada ayam, ada makanan laut (ikan, udang, kerang, kepiting).

Pilihannya ada yang model teishoku (set) seperti di atas, atau aneka jenis donburi. Untuk yang teishoku, rata-rata semua udah lengkap pake nasi putih pulen yang ditaburin kurogoma (wijen hitam) plus umeboshi, dan ada salad sayurnya juga. Harganya mulai dari 400 yen sampai 800 yen, tergantung banyaknya lauk. Yang model begini ini dimasak setelah dipesen, jadi selalu diterima pembeli dalam keadaan panas. Favorit sayah bento yang isinya pan-fried salmon, otak-otak dan telor dadar. Nymmmm… sayang gak ada gambarnya.

Penataannya juga menarik, bikin orang jadi muncul seleranya. Liat aja display-nya di foto. Trus kalo dirumah udah punya nasi, bisa juga kok kalo mau beli lauk ‘lepasan’.

Lauk yang lepasan begini pilihannya lebih banyak lagi. Gak cuma model goreng-gorengan kayak katsu, karaage atau korokke (kroket). Ada juga aneka gratin, yasai itame, onigiri, niku-jyaga (semur daging kentang khas Jepang), miso shiru, dsb. Tapi semuanya udah siap hidang, jadi gak panas lagi. Semuanya dihargai berdasarkan beratnya, antara 50 s/d 300 yen per ons.

Biasanya toko-toko bento ini banyak didatengin pembeli di jam-jam makan siang atau kalo malam hari biasanya diatas jam 10 setelah orang pulang kantor. Jam bukanya 7 hari seminggu, 24 jam sehari… alias buka terus, gak pernah tutup. Karena harganya murah, bento-yasan ini jadi alternatif menguntungkan buat anak kos yang ongkosnya pas-pasan. Cukup bikin nasi putih yang banyak dirumah, trus beli karaage dua biji 😀 Toko bento ini banyak jasanya juga buat saya… selalu jadi penolong pada saat-saat lagi males masak, tengah malem kelaperan tapi makanan udah habis, atau pas lagi bokek.

Kembali Memasak

Saya diprotes go-shujin. Katanya, sejak pulang ke Indonesia, saya jadi jarang masak. Hyahaha…

Emang iya. Hampir setiap hari saya nguplek di dapur, cuma bukan dalam rangka masak. Saya lebih sering bikin kue buat pesenan 😆 Alesan lain lagi adalah saya terlanjur terbiasa sama dapur super kecil di apartemen tempat tinggal kita di Jepang. Biarpun kecilnya kebangetan, tapi ternyata justru nyaman banget. Semuanya berada dalam jangkauan tangan, setiap gerakan jadi efisien. Sementara di Jakarta, dengan ukuran dapur yang jauh lebih besar malah bikin saya jadi suka kecape’an mundar-mandir. Aaaaah….. banyak alesan!!! 😀

Yowes, daripada diprotes terus-terusan, malam ini saya masak lagi buat go-shujin. Bikin ini niiih….

Ini cuma daging ayam biasa yang di-pan fried. Tapi sausnya unik banget.. nyontek resep pepper sauce-nya mbak Ellen yang pake coklat! Iyah, coklat… beneran deh enak!

Untuk resepnya liat di tempat yang punya resep aja ya…  Credit to mbak Ellen, thanks for sharing the recipe!

Thai Matsuri

Minggu ini ternyata tema-nya lagi タイの料理 (Thai Food). Soalnya beberapa hari masak masakan Thai terus. Setelah bikin Pad Thai dan Green Curry, hari ini giliran bikin Ayam Kacang Mede Thailand.

ayam kacang mede

Gai Pad Met Mammuang

(Ayam Kacang Mede)

Bahan-bahan

300 gr fillet ayam, potong kecil-kecil
50 gr kacang mede, sangrai
2 siung bawang putih, cincang halus
2 cm jahe, rajang halus
2 sdm saus tomat
2 sdm kecap manis
1 sdm saus tiram
2 sdt Nam Pla
1 sdm minyak wijen
75 cc air
4 btr cabe kering, rajang melintang
Daun bawang, ambil bagian hijaunya, rajang lebar
Garam
Merica
Gula

Continue reading

Pedes-pedes Sedep

Kami (maksudnya saya dan go-shujin) adalah dua orang penikmat masakan Thai. Waktu saya masih muda dulu (ssaaahhh….), berdua sama besfren saya Chika sering menyambangi berbagai restoran Thai di Jakarta. Nah kalo waktu go-shujin masih muda dulu (ssuuuaaaahhh….), dia pernah tinggal di asrama dan tetanggaan sama orang-orang Thai yang pinter masak. Jadi dia sering ketiban tanggokkannya. Saya sendiri seneng masak masakan Thai, soalnya bumbunya gak jauh-jauh dari lengkuas, daun salam sama serei… mirip kayak bumbu masakan Jawa.

Salah satu menu masakan Thai yang sering tampil di rumah kami adalah Green Curry ini. Rasanya pedes-pedes gurih… banyak bumbu…. ya sedep lah pokoknya. Walaupun rasanya belum bisa seenak Green Curry-nya La Na Thai, tapi ya lumayan lah.

green curry

Di Jepang sendiri masakan green curry seperti ini populer juga. Banyak dijual dalam bentuk kalengan atau paket siap pakai. Heran.. kok bisa laku ya? Padahal kan orang Jepang kan katanya paling gak tahan makan pedes…

Thai Green Curry

Bahan-bahan

200 gr daging sapi has dalam, potong kotak kecil (atau kalo gak mau susah pakai daging sapi slice)
100 gr jamur enokitake
1 pak tahu coklat, masing-masing potong jadi 4 bagian
500 cc santan
1 btg serei, ambil bagian putihnya, keprek
3 lbr daun salam
2 cm lengkuas, keprek
3 sdm green curry pasta
2 siung bawang putih, rajang halus
1/2 btr bawang bombay, rajang
1 sdt ketumbar bubuk
1 sdm Nam Pla (kecap ikan Thailand)
Garam
Merica
Gula
Daun bawang rajang secukupnya
1 btr jeruk nipis

Continue reading

Oldies but Goodies

Jaman sekarang mungkin udah gak ada lagi yang tau atau inget, kalo dulu pernah ada majalah bulanan khusus masakan yang namanya Mahkota Selera. Isinya resep-resep dari redaksi dan kiriman pembaca. Majalah ini terbit sekitar tahun 70-80an. Ibu saya dulu langganan majalah ini, dan sampe sekarang masih nyimpen bundelnya.

Tiap kali pulang kerumah ortu, saya suka baca-baca bundel Mahkota Selera ini. Kocak deh liat iklannya.. Rano Karno masih piyik banget di iklan Blue Band. Tulisan resepnya juga ‘khas jaman dulu’ banget. Misalnya, kalo nulis baking powder masih pake kata ‘bakpoeder’. Nulis kembang kol masih pake kata ‘bloemkool’. Takaran-takarannya juga masih pake ukuran ‘gelas belimbing’.

Resep yang sekarang saya posting ini adalah salah satu warisan dari Mahkota Selera, kiriman salah satu pembaca. Enak banget deh… Kalau bikin ini, sengaja saya banyakkin kuahnya biar bisa disiram ke nasi. Resepnya saya ‘sempurnakan’ sendiri, soalnya kalo di resep aslinya rada ngebingungin… banyak bahan yang kelupaan ditulis sama yang punya resep.

ayam cah jamur

Ayam Cah Jamur

Source: Mahkota Selera

Bahan-bahan

250 gr jamur kancing
300 gr ayam fillet, iris tipis
100 gr wortel, kupas
1 bh bloemkool (kembang kol), potong kuntumnya
3 sdm terigu
2 btr daun bawang, rajang
100 gr margarin
5 siung bawang merah, rajang
2 siung bawang putih, iris-iris
Lada, garam, royco secukupnya
1 btr telur, kocok
2 sdt tepung mazeina (Cairkan dengan sedikit air)

Continue reading

Beef Stroganoff….. perfected!

Ok.. I did post the beef stroganoff recipe last year. Though it tasted delicious and creamy, but it’s not the proper recipe (maklum, hasil ngarang bebas :D). This time I made another version. Perfected version!

Poured the double cream to thickened instead of flour, had a lil bit of this and threw a lil bit of that, then voila…. something newer that tastes even better!

(scroll down for recipe in Bahasa Indonesia)

Perfected Beef Stroganoff

Ingredients

200 gr thin sliced beef
100 gr sliced mushrooms
1/2 onion, sliced
2 cloves garlic, sliced
200 ml milk
50 ml double cream
3 tbs butter
1 lemon, squeezed
1 tsp ground pepper
2 tsp chopped parsley
1/2 tsp oregano
1 tsp sugar
1/2 tsp nutmeg
Salt
Pepper

Continue reading