Category Archives: Vegetables / 野菜

Ifu Mie

Tiap bikin capcay, adonannya selalu dilebihin. Soalnya bisa disimpen dikulkas (asal jangan kelamaan) dan gampang dikutak-katik. Bisa dijadiin sapo, kuah cah daging, endesbre endesbre.

Tapi paling suka dibikin iniiii….

IFU MIE

Cara bikinnya cuma mie telor basah digoreng di minyak panas dan banyak sampai kering. Biar bentuknya gak buyar-buyar, mie basah-nya ditaruh di tirisan yang ukurannya agak besar dan bentuknya cekung. Trus tirisan-nya dicelup ke minyak. Buat anak-anak, pake tirisan yang ukurannya lebih kecil, jadi ifu mie ni kayak di bakmi GM.

Untuk kuahnya, pake kuah capcay (resepnya disini yaa…) dengan isi terserah mau diisi apa, tapi kuahnya dibikin banyaaak. Mie keringnya ditaruh di piring, lantas disiram capcay. And the best way to enjoy the dish adalah ketika mie-nya udah mulai lembek kena kuah 😀

 

 

 

 

Advertisements

Crustless Spinach Smoked Beef Quiche

Nyuruh Ken-kun makan sayur is my DAILY problem. Ever since we moved back to Jakarta. Berbentuk sayur nyata-nyata jelas gak bakalan dimakan. Semua harus diumpet-umpetin atau dirubah wujudnya. Itupun lebih sering ketauan (dan gak dimakan) daripada lolos masuk perutnya. Mau marah, tapi kata mamah dulu saya kecilnya juga persis kayak Ken-kun. Ini yang namanya kualat kali ya? Ampuni aku ibuuuu…!!

Salah satu cara merubah wujud sayur ya dibikin quiche gini.  Diumpetin, ditibanin tumpukan smoked beef dan keju. Serius deh, gak kerasa lagi makan bayam. Yum yum healthy yum!

Apakah yang ini Ken-kun doyan? Yaaah lumayan lah. At least masuknya lebih mudah daripada masukin sayur bayem jagung. -___-

Anyway, here’s how to make the super easy yummy crustless one 🙂

Continue reading

Salmon Salad

Lettuce dicuci sampe bersih, disobek-sobek, dicampur sama irisan salmon mentah, lantas dikasih goma dressing (goma sauce). Enaknya keterlaluan deh!

– Sayurannya bisa pake apapun. Wortel, timun, mesclun, kol merah, anything you like.

– Salmon cari yg sesegar mungkin dan urusan iris mengiris mendingan serahkan pada ahlinya. Pake maguro juga bisa. Pake udang juga bisa, tapi kupas-rebus dulu.

– Goma dressing ini bisa dibeli di Foodhall atau Ranch Market. Judulnya Kewpie Roasted Sesame.

 

 

Review: Gado-gado Kartika

Walaupun telat, dibiarin aja deh yaaa kalo saya mau mengucapkan SELAMAT TAHUN BARU SEMUANYAAA! 🙂 *ini sudah Februari, hei!*

Ini adalah postingan pertama di tahun 2013. Tahun lalu banyaaaak sekali kejadian yang terima-kasih-Gusti-Allah-menyenangkan-bangettt. Saking bertubi-tubinya kesenangan dateng, sampe suka liat-liatan sendiri sama pakdosen sambil nanya, “Ini beneran kejadian apa enggak sih?” Semoga tahun ini segala kebahagiaan terus berlanjut yaa.. Amiiin? Amiiiiin.

Untuk pembukaan, review sedikit aja yaa.. Ini gado-gado yang tempatnya sih kecil di ruko Pondok Indah Plaza, tapi ternyata sohor yaa. Sampe temen saya yang tinggal di Surabaya paham gado-gado ini. Kalo saya kesini judulnya “nyicipin masakan tetangga” heheheh.. soalnya rumah pemilik Gado-gado Kartika emang gak jauh dari rumah saya. As always tiap makan gado-gado, selalu “Tidak pedes, tidak pake kol dan tauge”. And here it is…

Bumbu kacangnya enak (walaupun enak aja, gak enak banget). Saya masih tetep lebih suka gado-gado gerobakan di depan sekolah Triguna atau di pengkolan Hang Jebat. Tapi sayurannya dimasak sampe tingkat keempukan yang pas, jadi ngunyahnya smooth. Ini penting loh, kalo teksturnya ada yang keras rasanya ganggu aja. Porsinya cukup buat perut saya, tapi tentu saja tidak buat perut pakdosen. Jadi doi harus tambah nasi. Dan yah, telor cuma setengah sebenernya kurang siiik..

Waktu makan disitu, meja sebelah adalah keluarga bule yang lahap banget makan gado-gado. Agak hebat ya, secara banyak orang bulai yang alergi kacang. Udah kena setan bumbu gado-gado rupanya :)) Minuman disini yang direkomen adalah es lobi-lobi, tapi sayangnya pas kami kesana lagi pada sakit tenggorokan. Jadi cukup puas dengan teh tawar anget ajah. Anyway, ini yang kepengen tau harganya… nyoh, wes tak foto menunya..

Dan sebagai penutup, ada gadis kecil yang ikutan makan gado-gado barang sesuap dua suap. Cheers!

Lontong Sayur

Kemaren saya baca2 resep gegara pengen bikin lontong sayur. Banyak macem ya bok, si lontong sayur indang.. Ada lontong sayur betawi, lontong sayur padang, lontong sayur medan. Akhirnya bikin lah versi yang ini, gak jelas versi apa… mungkin lebih mirip versi Betawi ya..

Warna kuahnya putih, karena saya emang gak suka pake kunyit. Bikin opor pun selalu tanpa kunyit. Santan dipake tapi nggak banyak dan cair aja, karena saya kepengen bikin sayur yang rasanya ringan. Plus tidak pake terasi, karena gak punya. Hasilnya, iiiissshhhh…. sedep banget!! *elus-elus perut*

    WARNING

: ini versi lidah cemen pedes yaaa…alias gak pake cabe samsek. Sengaja, supaya Ken-kun bisa ikutan makan. Buat saya sih pedesnya cukup dari rendang aja. Kalo pengen pedes, cabe sejumlah sesuka hati tinggal diulek bareng bumbu halusnya.

Next project pengen bikin lontong sayur medan ahhh….

20120123-221318.jpg

Bahan Sayur Godok :

Kacang panjang, cuci bersih, potong-potong
2 buah labu siam, cuci bersih, kupas, potong korek
8 btr kemiri
6 siung bawang merah
3 siung bawang putih
1 sdt ketumbar
2 cm lengkuas, geprek
2 btg serai, geprek
3 lembar daun salam
200 cc santan cair
2 ltr air
2 sdt gula pasir
Garam
Merica

Cara bikinnya:

– Haluskan kemiri, bawang merah, bawang putih dan ketumbar.
– Tumis bumbu halus dalam panci dgn sedikit minyak, tambahkan salam, serai dan lengkuas.
– Tuangkan santan, aduk-aduk supaya nggak pecah
– Tambahkan air, gula, garam, merica. Didihkan sambil diaduk.
– Masukkan kacang panjang, masak sampai kacang lumayan empuk.
– Terakhir masukkan labu siam, masak kembali sampai mendidih.
– Mari makan… pake lontong, rendang, telor rebus dan krupuk… Nyam nyammmm

Capcay Goreng

This is my first ever Capcay Goreng. And I’m happy with the result! Yum yumm…

Bikinnya gampil sugampil. Variasi isinya mau pake apa aja juga bisa. Sejujurnya saya bikin masakan ini juga karena pengen bersih-bersih stok di kulkas, jadi apa aja yang ada saya cemplungin.

Yang lebih menggembirakan lagi, ternyata capcay goreng ini adalah cara yang lumayan gampang untuk masukkin sayur ke mulutnya si Ken-kun. Boljug lah ini buat anak-anak yang makannya picky dan sering nolak sayur. Karena gurih, jadi mungkin di lidah mereka rasanya lebih acceptable.

Capcay Goreng

Bahan:

Wortel, potong korek api
Brokoli, potong sesuai kuntum
Shiitake, rajang
100 gr ayam fillet, potong-potong
1 pak tofu, potong-potong
Daun bawang, rajang
4 siung bawang putih, cincang halus
1 btr bawang bombay, rajang
2 sdm saus tiram
1 sdm kecap ikan
1 sdm kecap asin
250 cc kaldu ayam
1 btr telur, kocok lepas
Tepung terigu secukupnya
Garam
Merica
Gula pasir
1 sdm mazeina dilarutkan dgn sedikit air
Minyak goreng

Cara bikinnya

– Bumbui ayam dengan garam dan merica secukupnya.
– Celup potongan ayam dan tofu ke dalam kocokan telur, balur dengan terigu, kemudian goreng sampai matang kecoklatan. Angkat, tiriskan. Sisihkan.
– Panaskan sedikit minyak, tumis bawang bombay, bawang putih dan shiitake sampe wangi.
– Masukkan wortel dan brokoli, aduk sebentar.
– Tuangkan kaldu ayam, saus tiram, kecap ikan dan kecap asin. Masak sampai didih.
– Tambahkan gula, garam dan merica. Tuangkan larutan mazeina. Aduk sampai kental.
– Masukkan ayam, tofu dan daun bawang, aduk sebentar sampai tercampur rata. Angkat. Hidangkan.